Ngedate sama kain di Cipadu..3

Janji, ini terahir dari seri Cipadu ini. JANJI!!

Jadi setelah memasukkan barang belanjaan yang adalah 10meter kain beludru saya dan 1.25meter kain celana panjangnya Silka ke dalam mobil, ….eh tunggu..masukkin kainnya si uda tadi pas sebelum minum. Jadi pas selesai ini, hanya memasukkan badan kami dan 1meter kain setrip2 putih ijonya Silka (see!! otak saya.. see!!), saya bilang “Sebentar ya Sil..” dan menyalakan AC, dan duduk diam, tarik napas, merasakan angin AC di badan saya. Huaaaah. Segar. Mari kita pulang!!

Membayar parkir hanya 2rb sahaja, padahal kami lama kan parkirnya, dan kami mulai jalan. Baru saat itu kami mengerti. Jadi tadi saya (dan kami) pas berangkat merasa jalannya baik2 saja, ngga kayak penggambaran Silka yang motor sliwar sliwer angkot ngetem riweuh banget adalah karena waktu kami tepat sekali. Kami sampai di daerah itu saat solat Jumat masih berlangsung. Jadi sepi. Huaaaa. Penempatan waktu yang sangat ciamik rupanya. Hehehe. Sekarang, saat jalan pulang ini, jalanan sudah sangat ramai dengan motor dan angkot ngetem dan bla bla bla. Huwaaaaa. Mana motor seenak udelnya banget lagi. Bisa lho ada bis uda narik gas mau jalan dan tu motor lewat di depannya motong jalan nyebrang. GILA. Saya sama Silka geleng2 aja. Mledug. Mental Ciledug. Gila mengendarai motornya. Huwah.

Mana pula saat mau ke arah Cipulir, ada tiga laki2 di tengah jalan mau menyebrang. Saya sudah kasi lampu karena posisi saya memang sedang cukup kencang. Eeeeeeh satu dari mereka niat nyebrang aja lho. Menyeberang dengan santaiiiiiii banget. Mledug. Mental Ciledug. Nyebrangnya santai padahal mobil uda deket. Hadeeeeh. Hihihi.

But anyway, Cipadu tempat yang menyenangkan. Saya dan Silka pasti akan kembali ke sana. Dan pasti kami akan berangkat di jam yang sama seperti kemarin, setengah12 dari Cikini, sehingga pas di jalan solat Jumat masih berlangsung dan sampai Cipadu tak berapa lama solat Jumat selesai. PAS!!

Teriring twit Silka yang baru saya baca tadi pagi, today’s lesson (kemarin maksudnya): things are not as bad as they seem. Haha. Indeed. Jadi saya ulang pendapat saya. Mengesampingkan Mledug yang bisa dibuat tertawa, Tangerang adalah kota berwajah kelabu yang menjadi berwarna ceria karena keramahan pedagang2 Cipadunya. Hehehe. Sekian dan terimakasih.

Senyum dulu ah.. 🙂

Advertisements