Ngedate sama kain di Cipadu..

Iya iya emang random banget judul post kali ini. Hahaha. Abis saya tdk bs menemukan satu kata (atau kalimat pendek) yang bisa menggambarkan keseluruhan kejadian kemarin. Jadi ya tak ape laaaaah. *ikut2an omongan Uta yang saya ga tau dia dapat dr sinetron apa*

Kemarin saya seharian ngedate. Ngedate samaaaaaaaaaaaaaa SILKA. Hahaha. Kami memang sudah membicarakan soal Cipadu (yang katanya sentra kain murah meriah asoy) dari lama. Tapi tdk punya waktu utk pergi bersama karena Silka kan kerja. Loh jd skrg Silka ga kerja? Oh, masih sih. Cuma uda ngga segetol dulu lagi kerjanya. Hahaha. Jadi akhirnya saya dan Silka memutuskan untuk bolos kerja di hari Jumat utk bersama-sama cari tahu yang namanya Cipadu.

Petunjuk yang saya dapat utk ke Cipadu adlh, arah Mayestik trus belok kanan trus lurus teruuuus aja, ketemu Giant belok kiri, nyampe deh. Eh sounds easy. Dan petunjuk yang didapat Silka lebih metal lagi: ikutan aja Metromini 69. Hahaha. Jadi tiap ngeliat ada Metromini 69, kami tau kami berada di jalan yang tepat, jalan yang diridhoi. Hihi.

Saat kami memasuki arah Ciledug, saya berujar ke Silka, “Sil, terasa ni di Tangerang..Aura2 kelabu..” Silka melihat sekeliling, menyetujui pendapat saya, dan kami ngakak bersama-sama. Teringat teman kami, Iin, yang agata (anak gaul Tangerang) yang skrg sudah pindah menetap di Bali, ah jd rindu.

Sepanjang jalan kami cekakakan mulu. Cerita ini itu ini itu sambil mata saya tetap mencari GIANT. Kok ngga ada yaaaaa? Ini uda jauh lhooo. Tapi Silka bilang masih terus. Dia sering ke daerah situ kalau ke rumah Sandra, temannya. Jadi yauda, saya nurut.

Akhirnya GIANT menampakkan diri. Saya langsung teriak “Sil, Giant!!” trus belok kiri. Lalu Silka bilang “Ni di sini mulai ni Bulan. Uda jalan kecil, motor sliweran, angkot ngetem, ati2 ya..” baru saya bilang iya, eh angkot depan ngetem. Jiaaaaaah. Patah kanan, lalu jalan lagi. Di dalam hati saya ngalem ah ini sih biasa aja, ngga ada rame2nya ni jalan.. And that my friend, akan kami ketahui mengapa..

Sudah jauh masuk dan belum ketemu juga, Silka menelpon Sandra. Kata Sandra, cari masjid, itu pasarnya di sebelah masjid. Baru saya jalan sedikit dan HOREEEEE itu masjidnya dan itu pasarnya!! Kami tiba dengan selamat sentosa di Pasar Cipadu. *joget2

Lanjut ke bagian kedua yes, biar ga capek bacanya seakan tiada akhir..Hahaha.

Senyum dulu ah.. 🙂

Advertisements