Pepatah Bali..

eda ngaden awak bisa, depang anake ngadanin, geginane buka nyampat
anak sai tumbuh lulu
ilang lulu buka katah
yadin ririh liu enu peplajahin
yang ar. ti. nya (lebihkurang):

 

jangan menyebut diri bisa, biar orang lain yang menyebut
ibarat menyapu, selalu akan ada sampah
sampah hilang, debu masih banyak
meski kita tahu, masih banyak yang kita tidak tahu
sentilan personal dari Bli Ananta:

 

jangan terburu menyimpulkan bahwa kamu tahu kalo kamu itu gak bisa..
komentar dari Si Bulan:
Isn’t he sweet?? Ya mungkin dia uda capek kali ya ngadepin saya yang rendah diri dan selalu ngerasa ga bisa ini itu. šŸ˜¦ Oh well, bapak saya jg kayaknya bingung kenapa saya bs rendah diri dan jadi ga (terlalu) pede sama diri sendiri gini. Menurut teori om saya, itu adalah karena saya keras kepala tapi berhati lembut, jadi srg sedih sendiri kalo ngga bs menyenangkan orang lain. Dan katanya skrg hrs belajar dibalik, berhati keras dan berkepala lembut. Hihihi. Apa pulak berkepala lembut. :p *megang2 rambut*
tambahan:
Saya lagi ikut sebuah kompetisi. Belum bisa cerita banyak di sini. Tapi saya mohon doanya ya teman2 dan para pembaca. Semoga saya terus bisa berkarya. Amiiiin. šŸ™‚
Senyum dulu ah.. šŸ™‚
Advertisements