Aha!!

Haihooo… Kemarin ulangtahunkuuuu.. Hahaha.. Yap, akhirnya lewat juga angka dua puluh lima itu..Kinda sad. I love saying 25 when people ask me my age.. 😀

Saya bukan tipe peraya ulangtahun. Ulangtahun terakhir saya yang dirayakan dengan pesta seingat saya adalah saat saya kelas dua sekolah dasar. Umur tujuh apa delapan gitu. Saya uda woro2 ke teman2 bahwa saya akan pesta di sekolah – tanpa memberitahu mamah saya. Ketika ibu guru dan teman2 sudah bersiap, saya baru gedabrukan bilang ke mamah. Tidak bisa tidak. Pesta itu harus dilaksanakan, karena kalau engga, mau ditaro dimana muka saya yang caem ini haaa?? Hihihi.

Kebelaguan-sok-sombong saya sebagai anak kecil pun akhirnya dipergunakan secara cerdik oleh mamah saya. Karena saat itu saya masih ngolom jari (kwak kwaw..ya ya..ketawain aja saya), jadi mamah bilang mamah mau adain pesta itu ASALKAN saya berhenti ngolom jari. Dan dimulailah siksaan lahir bathin itu. Hiks. Malam2 dmn saya tdk tdr. Siang2 dmn saya gelisah. Dan saya jujur lho. Biasanya saya akan ijin sama guru utk ke toilet sebentar dan saya ngolom di toilet trs udah balik ke kelas lg merasa senang luar biasa, ini saya tdk ijin pun ke toilet. Saya takut ada mata2 mamah yang memerhatikan saya dan melaporkan ke mamah lalu mamah menggagalkan rencana saya hura2 ulangtahun di sekolah. Huhuhu. And just so you know, sebelum tekanan batin ini diberikan, mamah sdh mencoba segala macam cara dari mulai nyelotip jempol saya, dikasi garam, dikasi jamu, dikasi macem2 tp tdk berhasil. Hebat ya saya. :p

Setelah kira2 semingguan saya bolak balik badan ga bs tdr. Ahirnya, tepat tiga hari sebelum acara. Saya LULUS!!! Lulus tidak menyentuh jempol maha-dahsyat-luar-biasa-paling-saya-cinta-itu dan tertidur pulas. Ah bahagianya. Hura2 pamer2 ulangtahun di sekolah pun dilaksanakan. Semua tertawa. Semua bahagia. Pulang dari acara ulangtahun, saya buka kado. Hampir semua kado isinya buku tulis. Yang mana berarti tahun ajaran depan saya ga beli buku tulis lagi, yang mana itu berati kabar baik utk mamah saya donk, bukan utk saya. Laaaah. Ini gimanaaa?? Mana hadiah untuk sayaaanyaaaa?? Mana mainan2 lucu? Mana handphone seri terbaru? Mana mobil jeep warna kuning 4WDnyaaa?? *lho?!

Ah sejak saat itu saya tahu, tdk ada guna merayakan ulangtahun di sekolah. Huahaha. Jadi ya tdk pernah dirayakan lagi.  🙂

Dan saya lupa sejak kapan saya mendapat pembersihan otak ini, tapi tahun2 berikutnya, saya selalu ingat kata mamah. Ulangtahun itu momen bersyukur sama Tuhan. Bersyukur bisa sampai umur segitu. Bersyukur masih diberikan kesempatan dan napas utk hidup. Bersyukur utk segala hal. Dan jangan berharap orangtua memberi hadiah, karena orangtua sudah melahirkan ke dunia, mempertaruhkan nyawa, menjaga dan membimbing, masa iya tiap tahun masi disuru kasi hadiah lg. Kok ya nuntut amat jadi anak. Malah seharusnya anak yang berterimakasih ke orangtuanya saat si anak ulangtahun. Berterimakasih krn orangtua sudah mau melahirkan, membimbing dan merawat sampai saat ini. Ah benar jg ya. Sejak saat itu, kalau ulangtahun, saya yang mengucap terimakasih ke mamah. Kalau ada rejeki ya makan bersama keluarga, tp kl lg seret (kikiki) ya pura2 aja lupa ngajak makan bersama. Hahaha.

Trs tahun ini bagaimana? Kemarin bagaimana?

Pagi2 saya sudah gedabrukan krn telat bangun sementara saya harus ke kantor dan berangkat ke sekolah krn ada rapat. Sekali-kalinya dalam tahun ajaran ini ni saya telat. Saya telat lima menit sampai kantor, stres, nyetir ngebut. Lucunya, sampai kantor, supir kantor yang akan mengantar ke sekolah malah belum datang. Dia telat TIGA PULUH MENIT!! Huahahaha. *tepokjidat

Sampai di sekolah ke ruang guru sebentar lalu langsung ke ruang rapat. Rapat terus sampai jam dua belas. Lalu ternyata ada mas2 dr B channel berbicara soal shooting yang akan dilakukan di sekolah hari Rabu nanti. Kirain teh bicaranya sebentar, taunya lamaaaaa. Huaaaa. Saya uda bete setengah mati. Perjalanan balik ke Jakarta pasti akan lama dan saya sudah lelaaaah sekali. Hiks. Akhirnya jam satu selesai sudah. Saya langsung pengen cepat pulang. Sudah kelelahan. 😦

Sampai Jakarta sudah jam tiga. Ini mah sama aja kayak ke sekolah di hari biasa. Huhuhu. Mandi lalu langsung bersantai nonton pacharr saya – Castle. Abis itu, tidur. Hehe. Oh well.. :p

Tuhan, :), terimakasih ya..

Terimakasih untuk dua puluh lima tahun hidup yang penuh naik turun. Terimakasih untuk berkat yang Kau berikan dan untuk pencobaan yang kau sediakan supaya ak lebih mensyukuri berkatMu. Terimakasih untuk semua orang di sekelilingku yang memberi kasih dan dukungan. Dan mereka yang menjatuhkan dan membuat ak kuat. Terimakasih untuk kelimpahan rejeki dariMu. Terimakasih untuk segala fasilitas hidup yang Kau tunjukkan. Terimakasih untuk semuanya, Tuhan. Tetap peluk ak ya Tuhan. Tetap ada dalam hidupku. Sembilan puluh lima persen. 🙂 Terimakasih Tuhan. 🙂

Senyum dulu ah.. 🙂

Advertisements