Perpisahan Termanis..

Hari ini.. Perpisahan.. Terakhir saya mengajar.. Hari terakhir di tahun ajaran ini.. Ga terasa.. Huff.. *tarik napas dalam2 ni biar ngga nangis ngetiknya.. Hehehe*

Hari ini saya ke TK, pembagian rapor dan mengurus ini itu. Lalu ke SD utk menemani Dea menjaga anak2 yang sedang menonton. Dan hari ini akan makan bersama sepulang dari sekolah. Bukan, niat awalnya bukan untuk perpisahan. Niat awalnya adalah untuk merayakan ulangtahun saya dan cici. Bertanya kanan kiri depan belakang atas bawah (aposeee???), kami pun akhirnya ke Rumah Air. Sebuah restoran yang dihiphiphurakan abang saya sebagai restoran keluarga yang harus saya coba. Haha.
Team kali ini tdk lengkap. Mamah Merry tdk bisa ikut. Tapi ada tambahan Evie. πŸ™‚ Sampai di sana dan duduk di saung, kami sudah sibuk kasih makan ikan. Sampe mesti berkali-kali Dea dan cici teriak “Penuh perhatiaaan!!” sambil nunjuk2 buku menu tanda kami harus fokus memesan lagi. Haha. Selesai memesan, kami beranjak. Kemanaaaah??? Ke Crazy Ball. Hahaha. Jadi drpd bengong nunggu makanan datang (yang mana sebenernya si ga akan bengong, pasti akan ngobrol jg, cm kami aja yang kecentilan), kami pun ikut permainan ini.Β 
Ngakak-ngakak, ketawa2 sepuasnya. Walopun ada anak2 kampret di belakang kami. Maaf ya kalau saya kasar, tapi saya emang ga suka sama anak2 yang tdk bs ngantri dan didukung ibunya utk ga antri. Ibunya akan mendiamkan apapun yang anak itu lakukan asal anaknya diam dan ibunya bs ngobrol sm ibu2 lain. Kami uda ngalah, satu anak didahulukan. Eh pas saya dan Dea mau masuk setelahnya kok ya tu anak2 teriak2 “Curang curang!! Lama ni nunggunya!!” sambil nendang2 bolanya. Yaelah doooeeellll, sabar kaleeee. Gw jg dtg duluan dari elooo!!! Hih!! *bergidik
Eh, siapa bilang di Crazy Ball ga bs berdiri? Saya bisa lhooo. Beberapa kali saya berdiri. Walopun hanya bertahan tdk lebih dr tiga detik dan abis itu langsung jatoh tapi lumayan lah. Hahaha. Dea belajar berdiri jg cm kalo saya jatohnya lgsg tiduran, Dea sebelum jatoh terduduk lari dl di dalam bola macam hamster lagi lari di treadmillnya. Hahaha.
Selesai main Crazy Ball, makanan sudah datang. Langsung cuci tangan dan balik ke saung. Makan deeeeh. Nah kalau makan, semuanya diam. Serius. Fokus. Penuh perhatian. Kikiki. *tepokjidat*
Selesai makan, pulang. Semua tdr nyenyak di mobil. Bangun2 sudah sampai Slipi. Cici turun, mengucapkan “Da Bulaaan.. Sampai ketemu lagi ya Bul..”, saya masih belum sadar tu. Lalu saya pindah ke kursi tengah dan popo bilang “Bul, jadi nanti kalo mau ketemu loe bs deh ketemu di Artha Gading.. Deket kan dari rmh loe.” Saya jawab iya dekat, lalu saya berpikir, kenapa popo blg ‘kalau mau ketemu saya’, dan dsitu saya baru sadar. Ya ampuuuun, ini hari terakhir saya ketemu dan kerjasama sama mereka. Ya Tuhaaaan, kok baru sadaaarrrr?? Langsung sedih tiba2. Kayak ada yang akan hilang. Huhu. Tu kan jd sedih lagi. 😦
Popo turun, tinggal saya dan Evie. Saya diam sebentar, mencoba mencerna. Eh, untung makan bersama jadi hari ini ya. Ada momen perpisahan yang manis. Ada yang bisa jadi kenangan. Ada suatu masa dmn kami ngakak2 bersama. πŸ™‚ Harus semangat lagi abis ini. Ngga boleh down!! Dea akan diwawancara untuk sekolah Strada minggu depan. Cici Popo Mamah dan Indah akan lanjut mengajar di Regina Pacis Bogor. Evie jg akan lanjut mengajar tapi tidak di Regina Pacis Bogor lagi. Saya? Ya saya akan coba fokus mengurusi usaha saja. Kalau nantinya ngga betah, ya saya akan coba cari kerja. :p
Teman2, ini untuk kalian.. Satu per satu ya, bukan berdasar abjad dan bukan berdasar rasa sayang saya. Ini berdasarkan rasa suka-suka saya aja. Kenapa bs begitu? Ya karena saya keche. Orang keche bebas mo bilang apa aja. πŸ˜€
Cici, makasih ya udah jadi koordinator yang baik.Β 
Yang bisa redam emosi kl yg lain lg emosi. Yang ga ragu minta maaf kalau ada kekurangan dan salah. Yang tahan dijutekkin kanan kiri. :p
Dea, thanks for being the greatest partner slash bestfriend ever. Terimakasih untuk momen2 Srimulat kita di kelas. Terimakasih utk selalu tahu apa yang gw perlukan ketika gw mengulurkan tangan. Terimakasih udah mau menemani gw di saat2 gw down. Terimakasih udah mau dengerin curhatan gw dan tdk menghakimi gw setelahnya. Terimakasih udah mau peluk gw setiap saat gw lg mellow. Terimakasih ya.
Popo, thanks for the wonderful ONE year. Yap, kita baru kerjasama SATU tahun aja Β lho. Tapi berasanya uda kenal lama. Makasih ya udah jadi bagian dalam obrolan2 absurd gw dan Dea. πŸ˜€ Makasih uda mau pijetin gw. Makasih uda mau main salon2an di ruang guru. Makasih uda mau bagi2 martabak mini kalo loe beli banyak. πŸ™‚
Mamah, makasi ya uda jadi seorang MAMAH. Yang bs bertindak lucu tp juga bs bilang salah utk hal yang salah. Sampe kapan pun gw akan inget omongan loe ketika gw blg gw mau bikin tato dan loe blg itu ga boleh krn tubuh manusia itu bait Allah. Skrg gw jd berpikir dua kali utk bikin tato deh. Hahaha. Siaul kamoeh!! Makasi jg uda sabar banget kita cela2. Dan tetap tersenyum untuk segala celaan itu. πŸ™‚
Indah. Yah kita ga deket2 amat si ya Ndah, tapi hari ini gw ngrasa deket bgt sm loe. Makasi ya uda mau jadi bagian kelompok ‘dodol’ ini. Makasi uda mau dipanggil Ituy utk beberapa saat tapi abis itu ga mau lagi (ah Indah ga asik!!). Hahaha.
Dan untuk semuanya, cici dea popo mamah indah. Terimakasih sudah menjadi teman yang luar biasa. Tidak menghakimi, saling belajar, saling sayang, saling mengerti. Kalian alasan kenapa gw bs betah bangun super pagi, berangkat ngajar, dan pulang sore, selama dua tahun!!Β 
Untuk semua tawa kita. Untuk semua tangis kita. Untuk semua senyum kita. Untuk semua berantem kita. Untuk semua momen kita. Terimakasih ya. πŸ™‚
Btw, ga usa sedih2 amat lah.. Taun ajaran depan gw akan tetap ke Bogor. Bukan bukan, bukan untuk mengajar. Gw akan ikut les jait di BOGOR!!! GILA!!! Kurang apa coba gw?? Kurang apaaaa?? Hahaha..
Senyum dulu ah.. πŸ™‚ Muah!!
Advertisements