Titip Menitip..

Yap, saya baru saja kembali dari Maroko. Kali ini sungguh hebat. Penerbangan hampir dua puluh empat jam, transit di Turki hanya tiga jam, dan saya segar bugar sehat seru segar ceria sampai di sana. Ga pake bego2 hah? heh? hah? heh? krn jiwa tertinggal di Turki (atau Indonesia). Hehehehe. Hebat ya saya.. *ting ting ting*

Nah setiap kali saya akan pergi, pasti saya mendadak jadi incaran rasa sayang dan perhatian banyak orang. Bukan karena mereka beneran sayang atau memerhatikan, tapi sesederhana karena mereka ingin nitip oleh2. Hahaha. Kali ini, daftar titipannya sungguh membuat saya ngakak dan dengan senang hati mencarikan… Ini titipannya..

Kaka Hanny: Nitip laki Maroko ganteng dan tajir..
Kaka Jerzy: Nitip laki Maroko yang penting seiman dan baik..
Mbak Atiek: Nitip laki Maroko ajah (ga pake special request apa2)..

Hahahaha. Gmn saya ngga ketawa coba?? Saya sendiri agak cuek sama makhluk bernama laki2 kalau lagi jalan2, suka jutek aja gt, ditepuk sedikit (padahal ngasitau barang ada yg jatoh), saya uda melengos galak aja. Hahaha. Jadi pas dititipi ini, saya uda kebayang akan sangat lucu bagi saya untuk menahan wajah pias malu2 utk meminta berfoto dengan mereka.

Mana pula, saya terbayangnya Maroko itu sama seperti Arab. Antara laki2 dan perempuan dibatasi garis kasat mata yang berkata “KAMU BUKAN MUHRIM SAYA, HUSS HUSS!!” gitu. Nah jadi gmn cara minta fotonyaaa???

Ternyata tidak sodara2. Maroko itu negara yang asik!! Ada tempat hura2 tapi juga tempat beragama yang indah. Orang2nya ga ribet, ga rese, ga suka ganggu. Bahkan kata Papa Hadi, kalau ada laki2 yang ngegodain perempuan maka biasanya akan ada laki2 lain (orang Maroko jg) yang ‘mengingatkan’ si cowok untuk stop gangguin perempuan itu. How cool is that haaa??? Dan juga, ternyata laki2 Maroko itu terhitung ramah. Mereka tdk segan tersenyum (senyum itu halal di Maroko dear Arab, weeekkk!!! :p) dan menyapa dengan baik. Saking ramahnya, bbrp hari di Maroko saya sudah paham. Kalau perempuan melihat ke dalam mata seorang laki2 Maroko, mereka akan balas tatapan mata itu terus menerus, itu jadi seperti tanda bahwa si perempuan minta didekati. Ini pengalaman pribadi aja ya, karena pas beberapa kali saya menatap laki2 di resto atau di tempat umum, mereka menatap saya balik lamaaaaaaa banget. Saya yang ga ada maksud apa, cuma menatap mengagumi berkat Tuhan yang indah, jadi gelagapan jg. Jadi langsung mengalihkan pandangan ke tempat lain. Hahaha. Saya yakin kalau saya terus menatap mereka, mereka tdk akan segan mendekati saya deh tu. *GR berat si jeung Bulan!! 😀

Back to titip menitip laki2 (desss bahasanya!!), laki2 pertama adalah ini. Isn’t he gorgeous??!! Saya ga mau ijin motret dia sebelumnya, jadi saya motret dia pas dia lagi ngelakuin kegiatan lain. Tapi lalu dia sadar sedang difoto dan saya jadi kadung, kadung ketauan jadi habek aja saya bilang “SMILE!!” Hahaha. Dan terproduksi lah foto ini.

Nah kalau foto yang ini sih hampir dipastikan ada di semua rumah/toko di Maroko. Ini foto keluarga kerajaan. Nama pemangku tahta di Kerajaan Maroko hanya ada dua. Hassan dan Mohammed. Jadi misalnya raja sekarang Hassan, anaknya Mohammed. Nanti Mohammed kalau punya anak, namanya Hassan lagi. Hassan punya anak namanya Mohammed lg. Begitu terus. Yang membedakan hanya angka setelahnya. Hassan III, Mohammed VI, nanti Hassan IV, Mohammed VII gitu. Hihi. Lucu juga ya. Bayangkan kalau mereka lagi duduk bersama

Hassan: “Jadi, Mohammed, bagaimana keadaan kota Meknes sekarang?”
Mohammed: “Meknes dalam keadaan baik ayah..”
TING Tiring ting tong tong *panci dipukul2*
Mohammed: HASSAN!!!!
Hassan (bapaknya): EH!! Apa kamu panggil2 saya?!?!
Mohammed: Oh bukan ayah, maksud saya Hassan yang kecil..
Hassan: Apa?? Kamu bilang saya kecil???

Nah jadi panjang deh urusannya.. Hehehe. Penduduk Maroko itu sangat bangga sama rajanya, that’s why foto ini selalu ada di rumah/toko mereka. Ayo siapa yang mau pajang foto Pak SBY sekeluargaaaa??? Mari lhooo, saya tantang… Hehehe. Saat lihat foto ini, Mamah Dhani cerita kalau adeknya raja sekarang (kedua dari kanan di fotonya) belum menikah. Dia harus menunggu anak sang kakak (pemangku tahta selanjutnya) berumur sebelas tahun dulu baru kemudian ia boleh menikah. Naaaaa, boleh ni, ada yang nitip laki2 tajir kan, nah keluarga kerajaan kurang tajir apa cobaaaa??? Cekrek!!! Fotonya saya foto. Hehehe.

Cowo ketiga seharusnya bernama Hicham (bacanya Hisam ya). Mamah Dhani maupun Papah Hadi berpendapat dia lah laki2 terganteng se-Oudaja. Tapi ketika saya sampai, Hicham baru saja pergi. Mamah Dhani sempat menunjukkan foto Hicham di FB (demi tikus mencericit di luar, jangan tanya nama FBnya ke saya.. Hehehe..), dan saya akui, memang ganteng. Ganteng2 metroseksual gt deeeeeh. Hahaha. Ya karena Hichamnya ngga ada, maka hadir lah Ahmed. Tadaaaaaaaa!!!

Vin Diesel kalau kata Mamah Dhani. Saya pengen motret dia, cus he’s simply adorable, tapi maluuuuuuu. Ahirnya Mamah Dhani yang bilang “Photo..Photo!!” dan dia dengan sederhananya tersenyum. 🙂

Jadi ya begitulah akhir dari titipan2 ini. Kalau ada pembaca yang terhubung dengan saya di FB, monggo dilihat komen2 di bawah foto2 mereka. Rame beneeeeerrrrrrr semua minta dikirim kilat khusus… Hahaha.

Oh, lupa, akhirnya saya ketemu Hicham di hari terakhir jalan2. Spesial, foto saya dan Hicham hanya dihadirkan di blog ini, tdk saya upload di FB. Kenapa begitu Lan?? Ya gapapa si, cuma iseng aja. Hehehe. *tung!!

Mari mari silahkan dinikmati deretan berkat Tuhan yang luar biasa ini.. 😀

Senyum dulu ah.. 🙂

Advertisements