Mesin Jahit dan Pengengkolan Tanpa Akhir.. :))

Sebelum mulai, YA AMPUN JUDUL SAYAAAA… :)))) *garuk2pohon*

Ini kejadian bbrp hari lalu, sebenarnya mesin jait saya siKupu uda ada di siObil dari minggu2 lalu, dibawakan sama kak Ari dari Bekasi – hehehe makasih ya kaaak *ketjup!!* – tapi baru saya bawa masuk kamar kira2 empat hari lalu karena baru ingat kaka Hanny memesan bantal hippo untuk ulangtahun adiknya pertengahan November nanti. (<– kalimat saya aneh banget seperti panjang tak berkesudahan gitu). Ahirnya malam itu saya niatkan mengambil siKupu.

SiObil lagi tdk parkir di depan kamar persis, ya beda empat-lima kamar lah. Saya ke Obil, membuka bagasi dan mengeluarkan siKupu. JLEG!! Kok beraaaat?? Hihihi. Mau minta tolong pak satpam jg ga enak masa bawa mesin jait aja minta tolong. Jadilah saya angkat sendiri siKupu ke kamar dengan napas memburu tujuh belas. Si Obil sampe masih saya biarkan terbuka karena dua tangan saya sibuk menyokong siKupu. Sampe kamar, siKupu saya taruh di atas meja lalu saya kembali ke Obil dan menutupnya dulu. Lalu kembali ke kamar (menggeh2, sampun sepuh kalau kata miu..hihihi), membersihkan siKupu, memasang benang, menyiapkan kain, mencolok, dan menginjak pedal. LOH?! Injak pedal lagi. LOH?! Injak pedal lagi. LOH?!

Loh ini kenapa ga nyalaaaaa???? *tepokjidat* Saya coba bersihkan kabel2nya, didorong masuk lebih keras, injak pedal lagi. JRENG!! Ga bisa nyalaaaaaa??? Hahahaha. Saya ngakak doank, dinamonya matiiii. Hihihi. Saya coba engkol, eh, bisa jalan!! Jalan – bukan nyala. Jadi saya pikir, tanggung ah udah bawa ke kamar berat2 masa ga dipake, jadilah malam itu saya mengengkol. Hihihi. Lama2 pegal juga karena posisi siKupu yang di atas meja membuat saya harus mengangkat lengan saya terus2an. Kira2 bantal sudah mau jadi, saya baru berpikir, lah kenapa ga saya taruh di lantai aja ya siKupu?? Kan jadi ga harus ngangkat lengaaaan. Desss, luar biasa lah pintarnya si Bulan, kepikiran kok baru setelah bantal sudah mau jadi. Hihihi.

Jadi saya angkat lagi siKupu lalu menaruhnya di lantai. Engkol lagiii.. Engkol engkol engkooooool sampe bantalnya jadi. Aha!! Hehehe. Sekarang makin rajin deh bikin bantalnya karena ternyata pada suka dan memesaaaan. Horeeeee. *jogedan* Alhamdulillah kan, tambahan berkat, berkat rejeki dan berkat kesibukan. Jadi skrg ga bengong2 lg kl nungguin pak tukang kerja, saya juga bisa kerjaaaa. Pak tukang bikin sepatu dan tas, saya bikin bantal!! Ahiy!! Hihihi.

Momo Original.. *tsah!! Originaaallll.. Hahaha*
Mr. Momo sampun sepuh.. :p

 

Momo Cacingan.. Hihihi..

 

B for Bulan… <– ga kreatif.. :)))

 

Hippo for (adeknya) kaka Hanny.. 🙂
Yuk ini kalau ada yang mau pesan boleh lhoooo. Tp emang nunggu ya, karena kan saya kerjain sendiri dan dengan mesin jait yang diengkol ini (hihihi), ga bisa cepet jg jadinya. Hihihi. Atau ada yang mau beliin mesin jait baruuuuu???? *kedip2* Hihihi..Senyum dulu ah.. 🙂

Advertisements