Makanan dan Minuman Khas Belitong..

Saya tidak sempat browsing banyak tentang Belitong. Hanya sempat membaca satu blog saja tapi ngga ada yang nempel. Hihihi. Yang saya tahu pasti, saya mau cobain Kopi Manggar. ;)Rupa-rupanya abang sudah mendaftar makanan dan minuman apa saja yang perlu dicoba.
Dimulai dengan Mie Belitong/Mie Celor. Abang dapet referensi, yang paling enak itu Bakmie Atep. Berbekal dengan peta ‘kayaknya di sini ya’ dari hotel, akhirnya kami meluncur. Baru meluncur sebentar dan saya rasa kami salah jalan, eh lha kok ya pas nengok ke kiri, lah itu Mie Atep-nyaaaaa. Hahaha. Langsung lah kami menyambangi. Mie Celornya enak, kuahnya luar biasa. Manis tapi tetap segar. Porsinya hihih hahah, hihih karena bikin pengen lagi dan hahah karena ga yakin bisa ngabisin kalau pesen lagi. Hehehe. Saya tambahkan sambal dan rasanya sluuurp!! Segaaaaaaaaaaar.. Sampai tuntas saya habiskan kuahnya. Hihihi.

Saat sampai Belitong, kaka Hanny nitip beliin jeruk kunci. Saya baru dengar nama jeruk itu. Dan saat makan Mie Celor ini, saya nanya kalau pesen minum jeruk, jeruknya jeruk kunci bukan? Kakak pelayan mengangguk ramah, akhirnya cuss!! Jeruk kunciiiiii.. Seger, manis, asem. Jadi minuman favorit saya selama di Belitong. Beernya dipinggirin dulu. Kikikiki.

 

Lalu abang beberapa kali menyebut Gangan. Yang ternyata mengacu ke masakan ikan kue dengan bumbu kuning (dan kata Papa Hadi, dulunya ibunya sering bikin dengan ditambahkan nanas). Saya tahu saya pernah merasakan masakan ini sebelumnya tapi lupa dimana, kayaknya pernah minta mbak masak ini, lihat dari buku resep gitu. Rasanya seger banget. Dimakan pake nasi putih dan sambal, enyaaaaaaaak.. (oke maafkan soal persambalan ini,  I tend to add sambal to almost everything, tapi sebenarnya Gangan ini ga ditambahin sambal juga sudah enak kok..)

 

 

Dan of couuurrsseee, Kopi Manggar. Hehehe. Rasa yang paling mencengangkan adalah manis, padahal ini termasuk kopi hitam. Saya sendiri bukan penggemar kopi hitam, paling banter yang saya minum hanya Machiatto untuk kopi paitnya. Nah saya kira Kopi Manggar ini, melihat dari penampilannya, akan lebih pait dari Machiatto, ternyata tidaaaak. Malah ada rasa manisnya. Hahaha. Satu-satunya kopi manis dalam gelas yang saya habiskan tuntas ni. Hehehe.

 

 

Pulang dari Belitong naik ga beratnya Lan? Ya iyalaaaaah. Sebelum pulang dari Belitong, saat check in, saya nanya boleh ga coba nimbang di timbangan koper di bandara, eh dibolehkan!! Hahaha. Jadi lah saya naik ke timbangan itu, dan berdeg-deg-ser melihat angka yang terus bertambah. Akhirnya angka berhenti di 53.65kg. Hehehe. Sebelumnya berat saya 51kg. Tapi gapapa, sekarang saya ga gitu pusingin lagi, ntar juga turun. Hehehe. *pede berat*

Oke saya olahraga dulu ya.

*jumplak-jumplak, koprol, joget-joget, nyuci underwear, jemur-jemur, pesen nasi goreng*

 

Senyum dulu ah.. 🙂

Advertisements