Trip Buddy to Belitong..

Yak, mari kita mulai sesi bercerita tentang Belitongnya. Hehehe. Eh luarbiasa lho, biasanya saya kalau cuma pergi tiga hari dua malam, pasti akan kena PHS lamaaaaa sekali, nah ini tiga hari dua malam di Belitong dan saya pulang segar bugar seruw segar chewriyah. Hahaha. Malah langsung ke workshop sorenya dan kerja lagi malamnya. HUWOW!!

Saya ke Belitong sama abang, sepupu saya. Bukan abang sepupu, tapi abang, sepupu saya. Nah begitu deh. Hahaha. Abang kuliah di Malaysia, ke Indo dalam rangka liburan. Kemarin ke Pangandaran, sekarang ke Belitong, beneran liburan, jadi saya dapet kemslahatan uang (baca: gratisan) karena nemenin abang liburan. Huekekekek. (Itu liburan bisa ngga diatur tiga bulan sekali gt bang bilang sama pihak uni-nya??).

Kali ini saya ga urus apa-apa, karena saya juga tertatih-tatih mengurus Moonaddict sepulang dr Pangandaran kemarin (plus PHS lama, deeeee…), jadi semua diurus abang. Hehehe. Saya tinggal cengar cengir aja ngintil kemana-mana. :p

Abang ini 19tahun, single (ayo mari para perempuan yang berminat bisa langsung menghubungi lewat saya, uang administrasinya cincay lah..), dan saya kira masih anak-anak banget tapi ternyata tidak sodara-sodarah!! Semua kepengurusan beres. Datang ke sana sudah dengan list lengkap mau kemana aja, CP di sana pun sudah ada, kalau belum ada pun abang sudah tahu harus kemana. Hasik lah pokoknya. Tau aja kakaknya ini ga sempet browsing2 jadi sudah disiapkan semuanya. Huihihihi.

Di Belitong, kemana-mana kami naik motor. Abang yang nyetir, saya pegang peta di belakang (yaiyalah di belakang, masa di setang motor?? -__-“). Terusterang sebetulnya saya agak takut naik motor, entah kenapa setiap naik motor kebayangnya badan kena aspal gitu. Huaaaaa. Hiks. Jadi kalau naik motor saya biasanya pakai pakaian lengkap (ga pake bikini doank.. *aposeh??), kaos, celana panjang, jaket, sepatu, helmet, pelampung, googles, oksigen, fin. Ini mau naik motor apa diving?? Nah hari pertama pergi, saya lupa bawa jaket, jadi ga pake jaket deh. Dan abang nyetirnya kenceng lho, sampai 80km/jam (kalau di Malaysia malah abang bilang sampe 100km/jam..Grrr), tapi mungkin juga karena saya di tempat baru ya, jadi ngga sebegitu takut, sibuk lihat kanan kiri kanan kiri. Hihihi. Dan abang ga panasan orangnya, jadi mau ada motor lewat dengan suara memekakkan telinga, abang ga terpengaruh, jadi naik motornya juga santai, ga kemrungsung. Kalau capek pun abang bilang, dan berhenti dulu nepuk2 pantat yang udah bukan belah dua lagi tapi belah empat (hari pertama kami keliling Belitong dari barat ke timur kira-kira 240km, on motorcycle).

So yeah, abang yahut euy!! Senang juga punya adek yang bisa diandalkan begini, biasanya saya yang jadi “adek yang diandalkan”. Hahahaha.

Sekali lagi kalau ada yang berminat sama abang, silahkan hubungi saya. Urusan registrasi dan administrasinya bisa dipermudah kok.. *pilin2kumis* :p

Senyum dulu ah.. 🙂

*Contact: Pak Hendra (0812.7174.667)  bisa diminta jemput dari dan ke bandara dan antar dari dan ke hotel. Biaya dari bandara ke hotel kemarin (hotel di Jl Yos Sudarso) Rp30.000. Pulangnya dijemput di hotel dan diantar ke bandara pun Rp30.000. Mau minta diantar mobil selama di sana juga bisa, harganya ngga tahu ya, silahkan nego sendiri sama Pak Hendranya. 🙂

*Dan tidak, itu bukan nomer abang atau nomer saya, itu beneran nomer hape Pak Hendra. Sekian. :p

Advertisements