[Review] Here There Puter-Puter.. Nyam nyam..

Selamat pagiiiii… Dengan didorong rasa makdikipe yang saya alamatkan ke abang tukang bubur (yang selalu tak berjodoh sama saya), maka pagi ini saya akan menulis REVIEW makanan semuah!! *alasan* :p

From Convivium to Roppan to RumaKopi to TRS Diner to Cupcake Shop di Citos to Amadeus to Warung Depan Kosan.. JRENG!! Jauh perjalanan, maka mari kita mulai.. *pasang iket kepala..HAK!!!*

1. Convivium
Dengar namanya sudah lama dr Twitter (dan Kaka Madja), tapi have no idea ternyata tempatnya teh ga antah berantah. Hihihi. Jadilah di suatu siang, saya diculik sama Kaka Hanny dan Hellen dan bagai kerbau dicucuk hidungnya, menyetiri (wuopoiki) mereka ke Convivium di Panglima Polim. Pesanan saya, sudah pasti red velvet cakenya yang terkenal. Rasanyaaaaaa: JUARRA!!! Lembuuut, tidak terlalu manis, pas lah pokoknya. Cuma porsinya bagi saya besar banget. Kalau ga ada Kaka Hanny dan Hellen, nyisa deh tu. Hehehe. Kaka Hanny dan Hellen juga pesan pasta. Pastanya juga enyaaaaakkkk. GNOM!! Cuma tolong itu manajemennya Convivum, bisa ga ya itu AC lebih didinginin gitu? Panas si engga, cuma dingin juga engga. Kurang dingin dikit. Hehehe. *peace*

2. Roppan
Yak sudah pernah saya ceritakan kan betapa enyaknya lychee beer dari Roppan ini. Nah sekarang yang juga enak (ternyata) adalah roti eskwimnya. Roppan memang terkenal dengan roti eskwimnya ini (let’s just call it that walaupun mereka punya nama untuk menu itu. hehehe) tapi baru kali ini saya mencobanya karena dari kemarin-kemarin selalu sibuk dengan udon special nan maknyusnya jadi ga pesen-pesen yang lain. Nah kemarin pas sama BOLTS kesana, akhirnya kami memesan si roti eskwim ini. Eskwimnya macha dan rasanya uiiiiihhhhhhh MAAAANNN seger dan enaaaaak. Kedua kalinya kami pesan yang eskwimnya macha dan coklat dan tengtoooong, enakkan yang spesial macha doank. Hehehe. Porsinya lumayan, bisa untuk berempat (rotinya dipotongpotong dan diolesoles aja ke choco sauce dan eskwimnya), bertiga, atau berdua pun pas. Berenam juga bisa si kalau mau rebut-rebutan asoy. Bersembilan juga bisa, masing-masing dapat seuprit. Berduapuluhempat juga bisa, pas roti eskwimnya datang, kalian ngedip juga uda abis. Hihihi.*bebaaasss*

3. RumaKopi
Datang kesini pas malam pulang kuliah ketemu Pasukan Ngepet plus plus (plus Bany, Kak Ketty, dan Kak Tanchie soalnya. Hehehe). Tempatnya enak untuk hangout. Harganya terhitung murah karena malam itu saya pesan nasi goreng dan minum 21ribu ajaaaah. Hehehe. Besok-besoknya saya datang lagi pas siang hari dan mengerjakan tugas kuliah di sana. Kopinya ga bisa dibilang spesial (too bad padahal namanya RumaKopi) karena single originnya kurang pekat bagi saya. Tapi suasananya cozy. Tidak terlalu ramai jadi masih asik bengang bengong liat liat. Hehehe. Sayangnya lagi, lokasinya di Senopati yang mana kalau sudah menuju jam empat, wiiiih macet maksimal!! Jadi kalau mau menikmati kopi dan ambiance santai-santai tanpa diburu waktu, sila ke RumaKopi. Tapi kalau diburu waktu harus ke tempat lain setelah dari sana, mmmmh, jangan berani. Stress liat macetnya ajah. (sedangkan kalau ga diburu waktu, orang-orang lagi macet di bawah kan kita bisa dadah-dadah nyebelin dari atas. hihihi). *gada foto RumaKopinya, jadi saya kasi foto Pasukan Ngepet pas di sana aja ya. Maap kalau gelap yang di belakang, lain kali maju dah kalau dipoto.. :))*

4. TRS Diner
Lokasinya di pojokan Citos. Dari luar keliatan beneran kayak diner. Warna merah mendominasi kece. Tempat duduknya pun dinery abis (opoiku dinery??). Saya makan sama TFC pagi itu. Yang saya tangkap, pelayannya luar biasa ramah!! Bukan ramah formal tapi beneran sebagai diner, pelayannya ramah kayak temen. Suka becanda juga. Rasa makanannya wuiiiiih enyaaaaak. Saya pesan kung pao chicken pagi itu. Langsung leph leph masuk perut tanpa saya foto dulu *ya maap, namanya juga laper*. Enaaaak!!! Nah karena ga ada fotonya, maka baiklah saya kasi foto TFC aja. Hahaha. Kalau sendirian, go to the bar-stool area. Makan pagi asyik sendirian ga ngabisin tempat. Bisa ngobrol juga sama pelayan-pelayannya. Sambil baca koran. Lalu tidur. EH?! Hehehe. Suasanya kebangun banget. Semacam kita lagi di makan di diner di pilempilem itu looooh *yearait Bulan, kasian amat sik analoginya* Hihihi. Coba datang dan rasakan sendiri ya. Eh cuma sayang, ga ada partisi pasti antara smoking dan non-smoking area. Emang ga berasap sih, dan emang ga ada diner yang memisahkan smoking dan non-smoking, cuma pelanggannya yang ini bawel ajah. Hahaha.

5. Cupcake Shop di Citos
Oke, dengan ini saya jujur, saya lupa nama tempatnya. Hahaha. Pokoknya ada di lantai dua, kecil gitu isinya cupcake-cupcake. Sampai saat ini saya belum menemukan cupcake yang enak yang lembut dan meleleh di mulut. Apakah cupcake di sini memenuhi ekspektasi saya? O ternyata tidak. Hahaha. Sama aja sama cupcake lain yang saya makan. Nothing special. Cuma lucu-lucu aja ngeliatnya jadi tergoda untuk beli. Lalala. :)))

6. Amadeus
Lokasinya di Citos juga, di lantai bawah. Secara ambiance ga terbangun ya. Kedai kopi kok kesannya dingin dan mahal itu kan aneh aja. Hehehe. Namanya kedai kopi ya harusnya kesannya packed and familiar. Tapi ya mungkin Amadeus mau setingkat lebih tinggi dari packed dan familiar. Bebaaaas. Hehehe. Tapi ternyata dari tempat berkesan dingin dan un-inviting dengan pelayan yang walaupun hanya berjarak dua meter harus teriak manggilnya itu lahirlah avocado choco cake yang HUAAAAAANJIR enak buanget!! Huaaaa. Paduan dinginnya mashed avocado sama spongecake lembut dan lelehan coklat yang pas, aaaaaah, enaaaaak. Orgasme pas makannya. Mata merem menikmati enaknya. Nyaaaam. Saya sampai  ngidam deh beberapa hari setelahnya dan menulis sayembara di Twitter, siapa yang bisa bawain tu kue ke kosan, kalau lalaki saya jadikan teman, kalau perempuan juga saya jadikan teman (apa banget deh ni sayembara) dan yes, Samuel datang membawakan dua avocado choco cake iniiii. Aaaaa… *uyel-uyel Samuel nan wucuw*. Hihihi. NYAM!!

7. Warung Depan Kosan
Hanya warung biasa yang menyediakan surga kecil ketika saya sedang butek mengerjakan tugas kuliah atau lagi PMS atau lagi bete atau lagi down atau lagi pengen jajan ajah. Hihihi. *penting amat si ini dimasukkin Lan.. -___-“*

Sekian perjalanan gastronomi kita hari ini. Besok-besok saya jalan-jalan lagi, coba-coba lagi demi bisa memberikan review di sini (padahal emang laper). Dan untuk abang bubur, LOE!! GUE!!! END!! Ga osah ting tang ting tung panggil panggil aku lagi!! ATHU MAWAH!! *nyureng unyu*

Senyum dulu ah.. 🙂

Advertisements