Gatotkaca Kembar (in my pov)

Sabtu kemarin saya nonton Gatotkaca Kembar!! Sebuah pementasan wayang orang berbentuk musikal. Nah bingung? Nah ya begitulah. Orang berperan kayak drama biasa, cuma karena tokohnya tokoh pewayangan maka jadi wayang orang, pluuuus, wayang-wayang ini bernyanyi di beberapa kala, jadi wayang orang musikal. Gitu kan? Okesip? Boleh lanjut? Sip!! *dikeplak ni bentar lagi.. :D*

Eh btw, belinya pake kartu mahasiswa ada diskon lhooooo. Yang dibeli tiket premium, harga aslinya kalau ga salah 250rb, pake kartu mahasiswa jadi 150rb. AHA!! Berguna juga jadi mahasiswa ternyata. Kikikiki. (tambahan, pake kartu mahasiswa, beli tiket Garuda Indonesia diskon 25% ya, okesip!!)

Secara keseluruhan, saya sejujurnya ga gitu suka. Di luar ekspektasi saya. Soundnya kurang bagus, Aksan Sjuman yang berada di balik set drum memainkannya dengan terlalu keras dan menggebu jadi suara drumnya mengalahkan suara lain-lainnya. Terlalu berdentum. Saya sudah duduk jauh dari orkestra tapi dentum drumnya masih terasa pekak, ga kebayang bagaimana yang duduk dekat set drum itu, ga kedengeran kali ya suara wayangnya. Hihihi.

Bahasanya labil. Ya, saya tahu, ada bule yang juga main, tapi kalau gitu, gimana kalau dibikin Bahasa Inggris semua saja? Dengan curi dengar “What are we going to watch, mommy?” dari anak kira-kira usia 5tahun di toilet, saya yakin sudah banyak orang Indonesia yang paham Bahasa Inggris. Atau, pake Bahasa Indonesia semua. Susah buat bulenya? Ya itu resiko. Belajar lah dia, Mas Wahyu aja bisa kok. Cieeee, padanannya Mas Wahyuuuu.. :))) Max juga berbicara terlalu cepat, di sisi lain, penguasaan gerak tubuh ketika sedang menunggu lawan bicaranya sedang berbicara terasa kosong, dia kayak bingung gitu. (oke, uda keren belom bahasa muter-muter saya? :D)

Yang juga labil adalah konsep genrenya. Mau drama apa komedi? Disebut drama, Titi DJ dan mbak perempuan yang tangannya gojeng-gojeng macam Medusa itu (see, saya sampai ga dengar jelas penyebutan nama perannya) boleh, tapi Tora dan Mas Arjuna tetiba di tengah-tengah pake ngelucu. Dancer yang putih-putih sudah serius tapi kemudian di tengah-tengah muncul komedi. Jadi ya ga total. Setengah-setengah. Uda suaranya ga gitu jelas terdengar, konsepnya setengah-setengah, gerakan juga ga bisa dibilang selaras, lengkap sudah saya ga ngerti. :))))

Yang justru bagus aktingnya dan tak dinyana tak diduga adalah Aqi Alexa. Kewl lah. Saya sempet terkecoh pas liat dia pertama keluar, karena pake kumis palsu, dari matanya, saya kira itu Giring Nidji masaaaaa. Hahaha. Mirip deh, beneran!! *keukeuh*

Overall, sebagai pementasan, bagi saya tidak cukup menggembirakan. Tapi sebagai pilihan menghabiskan akhir pekan (kalau uda bosen nonton – eh MIB3 udah? Lockout? Snow White? Sule, Ay Love Yu? Okesip!!) ya boleh. 🙂

Sekian ‘in my pov’ saya. Salam sayang dariku untukmu, muuuuuaaaah!!!
Sampai jumpa!! *gojeng centil Maissy*

Senyum dulu ah.. 🙂

*ini yaaaaa, pas mau upload foto saya dan Mas Arjuna kok ga bisa siiii.. iiiiih, sentimen!!* *melengos*

NAH BISA!!! 😀

Advertisements