SIM… Akhirnya jadi juga.

YAK!! Akhirnya SIM saya jadi juga. Namun mohon maaf, dikarenakan ada ketidakkecean foto di SIM maka saya MENOLAK KERAS mengunggah foto SIM itu di sini. Hiks!! Perasaan foto untuk SIM ga pernah bener.. 😦 *Eh tapi jangan sedih, predikat foto ID yang paling ga kece masih dipegang abang saya kok..Fotonya mereeeemm!! Bwahahahahaha.. *tengaktengok, moga-moga dia ga baca post ini. :)))))

Oke, jadi hari apa itu ya, saya ke Direktorat something something yang di Daan Mogot. Disanalah akan diurusnya mutasi SIM saya. Saya sampai jam setengah dua dan dengan mengucap basmallah keluar dari mobil menuju kantornya. Kantornya sepiiiii, saya seneng banget!! Mana ni katanya rameee?? Penuuuhh??? Antriiii?? MANAAA??

Saya masuk ke dalam, meja informasi kosong, mungkin orangnya lagi istirahat makan. Maka saya ke kanan, ada loket formulir, bertanyalah saya di sana.

“Selamat siang, Pak. Saya mau urus mutasi SIM saya, Pak.”
“Cek kesehatan sudah mbak?”
“Oh ini sudah ada dari dokter langsung Pak.”
“Cek kesehatannya ga bisa dari luar mbak, jadi harus dari sini. Tapi sekarang sudah tutup. Tutup jam satu.”
“Hah?”
“Sudah tutup jam satu mbak. Besok kembali lagi saja. Langsung ke kesehatan lalu ke BRI.”
“Hah?” *lalu saya digeret Sam menjauh dari loket sembari dia mengucap makasih ke bapaknya. Mungkin Sam takut bentar lagi saya dipentung sama bapak itu karena kebanyakan bilang ‘hah?’. HIKS!!

Pantes sepiiii.. Pantes ga antriiii.. Pantes ga penuuuh.. Lha wong uda tutup. *jedot2in pala ke dada bapak polisi ganteng* 😦

Saya jalan ke mobil sambil cemberut. SEBEL!!! Uda jauh-jauh kesana masa tutuuuup?? Aaaargh!!! Gimana sik??? Kantor pelayanan masyarakat kok tutup jam satu?! isdcgljvbuivbebpuidvbeq!!! *gwutugwutu*

Besoknya saya kembali lagi. Kali ini sendiri. SEMANGAAATTT!!! *dandan rapi nan kece*

Saya sampai jam11. Jalan terseok-seok memakai wedges sepuluh senti di jalan batako yang tak rata. Sape suruh pake wedges tinggi Bulaaaaan, bukannya pake flats ajeh!! *pentungdirisendiri*

Sampai di depan kantor, ada mbak dengan selempang biru bertanya keperluannya. Saya bilang saya mau mutasi. Diacu ke kesehatan dulu. Okeh!! *terseok-seok lagi ke bagian kesehatan*

Bagian kesehatan ini adanya di luar gedung utama. Antri memang, tapi masih bearable kok. Setelah bayar dua puluh lima ribu, diminta fotokopi KTP dan SIM, bapaknya jegrek-jegrek di formulir merah, saya disuruh ke belakang. Bukan bukan, bukan toilet belakang. Belakang as in ada ruang di belakangnya. Hihihi. Nama saya dipanggil ibu-ibu, disuru baca huruf-huruf yang kayak kalau kita mau cek minus itu lhooo. Abis itu udah deh. *terseok-seok kembali ke gedung utama*

Di gedung utama, saya langsung menuju ke BRI. Bayar delapan puluh ribu, kemudian dikasi resi kosong yang sudah dicap “SIM A/C 80.000”, lalu diacu ke loket Asuransi. Di loket asuransi, mbaknya minta fotokopi KTP dan bayar tiga puluh ribu. Lalu diacu ke loket formulir.

Kemudian dikasi formulir (ga bayar lagi di sini, alhamdulillah yah.. *benerin poni*), lalu isi aja formulirnya di meja-meja depan loket itu. Ngisinya sambil berdiri, padahal saya lelah. Ada Starb*cks kek gitu di depannya ya, kan bisa ngisi formulir sambil ngopi-ngopi. -_____-“

Setelah formulir diisi, dibawa masuk ke bagian loket-loket di belakang. Karena saya urus mutasi, diacu ke loket 18. Di loket 18, surat pengantar dan bla bla bla diambil. Saya cuma dikasi sisa resi yang dilipat dan dijegrek sama kertas kuning entah apa. :D. Kemudian diacu lah ke loket 16. *okesip!!menggeh2*

Di loket 16, taro kertas yang tadi dikasi dan tunggu dipanggil aja. Oya, loket 16 ini surga bener deh. Pake AC cyiiiin. Jadi kalaupun nunggu lama, saya si ga masalah. Adeeeem… *goler-goler di lantai*

Setelah dipanggil namanya, ngecek datanya sudah benar atau belum, pindai jempol kiri dan kanan, tandatangan, dan foto. Please jangan melakukan apa yang saya lakukan. Pas difoto, saya malah memastikan posisi saya sudah di tengah foto dengan melihat komputer bapak polisinya. Meneketehe ternyata bapaknya langsung mencet tombol ‘capture’ aja. Iiiiiih!!! SEBEEEWWW!!! Foto saya jadi kayak ngeliat ke kiri depan gitu. HIH!!! *bejek-bejek bapakpolisih* Mau minta ulang ga enak ati sama yang ngantri. Hiks. Sudahlah. Pasrah. 😦 *ni Winsky kalau ngeliat pasti ngakak-ngakak ni.. :(*

Abis itu tunggu di ruang 30. Sebentar kemudian dipanggil, bayar lima ribu dan JRENG!! Jadi deh SIM sayaaaa.. AHA!!

Oya, pas dipanggil, please queue. Bapaknya memang manggil serombongan 5-6orang. Nah ngantri deh ya. Kemarin ada bapak yang ga mau antri, langsung nyelak, saya bilang “Pak antri Pak..” dengan lembut, eh dia cuma cengengesan kayak ngeledek saya gitu. Nah pas dia sampe depan, eh bapak polisi yang di dalam bilang dengan muka nyureng dan galak “ANTRI PAK!! Semua orang juga mau ambil SIMnya ini. ANTRI!!” HAAAAAAA!!! Sukuriiiiinnn!!! Pas dia balik, saya senyum manis ke dia sambil ngikik. Hihihi. Jadi daripada kalian kena malu kayak gitu, mending antri ya. πŸ™‚

Total biaya yang dikeluarkan untuk mutasi SIM Bekasi ke Jakarta:
Kesehatan – 25.000
BRI – 80.000
Asuransi – 30.000
Ambil SIM – 5.000
TOTAL: 140.000 (+ 30ribu yang urus surat pengantar kemarin jadi 170.000 ya cyiiin)

Urusnya ga lama si.. Tapi saya ada beberapa saran untuk yang mau kesana:
1. PAKE FLATS!!! Ga usa gaya pake heels/wedges tinggi kayak saya. Hihihi.
2. Pake baju yang sopan. Basically, kalian pake baju u-can-see juga gpp si, lingkungannya aman. Cuma ga tau untuk fotonya emang boleh pake u-can-see?
3. Bawa pulpen sendiri. (untuk yang buat SIM baru, bawa pensil 2B sm penghapus sendiri aja, ada yang jual si cuma kalau sudah sedia sendiri kan ga mesti beli keluar.)
4. Sediain fotokopian KTP/SIM yang lebih aja. Tukang fotokopi sih ada disana, cuma ya ngapain bolakbalik? Kalau uda disiapin kan jadi lebih cepat.
5. Sedia uang lebih. Disana ada ATM BRI juga, bisa ambil untuk yang ATMnya masuk ATM Bersama.
6. Senyum manis ramah dan pikiran positif.
7. Saya ga tau sebenarnya boleh masuk atau engga, tapi pas di depan, mbak selempang itu sempat minta pengantar ga ikut masuk. Jadi kalau bisa datang sendiri ya datang sendiri aja. Karena kasian kalau yang antar disuru nunggu di luar itu panas banget loooh..

Dah, sudah semuaaaa.. Sekarang satu lagi bisa dicoret dari to do list saya. Hehehe. Howl to the yayness!! Ihiy!!

Senyum dulu ah.. πŸ™‚

Advertisements