Dear Mantan..

Terinspirasi dari blog sebelah, akhirnya saya menulis tentang ini. Bukan dengan maksud apa-apa selain hanya  menceritakan betapa ‘mantan’ itu bisa memberikan sesuatu dalam hidup kita. Hihihi. Silka bilang saya orang yang ‘ternyata’ berperasaan dingin (masih untung punya perasaan, saya kira malah saya sudah bebal). Kalau saya sudah putus hubungan, ya uda putus aja gitu. Tidak butuh waktu lama bagi saya untuk move on with my life. Hubungan dengan mantan akan jadi baik-baik saja dalam tataran pertemanan. Saya masih balas BBM/SMS mereka, selama mereka sopan.

Dulu, pacar saya sempat kaget melihat reaksi saya ketika kami bertemu mantan saya (nah belibet ga tuh?!) karena saya terlihat santai dan senyum dan udah kayak temen aja. Mantan saya pun kadang suka malah jadi minta balikan gitu kalau uda keluar kata putus karena sayanya cuek. Mereka ngerasa salah langkah kali (yea rait, GR loe Laaan!! :D), tapi saya emang tidak pernah mau balikan jika sudah keluar kata ‘putus’. Seperti yang Naomi pernah katakan ‘Ya diingat aja kenapa pernah sampe keluar kata putus.’. Hwadezig!! :)))

Pokoknya, selama mereka sopan, saya sih akan baik-baik aja menanggapinya. Kayak slogan di kantor PLN, “Anda Sopan, Kami Segan”. Okesip. Engga, becanda, itu bukan slogan PLN kok. PLN kan ‘Terus terang Phil…” eh, itu mah Philips ya. Lhaaa, slogan PLN apaaaa?? *dibahas*.

Oke, pokuuusss!!! *tepokjidatBulan*. Ini tiga cerita lucu slash membingungkan slash annoying yang saya ingat ya.. Yang lain, kalau ingat nanti saya cerita lagi (Kata pemirsah, macam penting aja Lan. Hahaha).

1. Seorang mantan, R (hayo siapa hayoooo…), kemarin BBM saya. Saya, sejujurnya, malah lupa bahwa saya terkoneksi dengannya di BBM. Hahaha. Dia memuji foto saya yang katanya lucu (hazeeeg!!) dan bertanya pertanyaan standar tentang kabar dan foto dimana dan bla bla bla. Saya juga menanggapinya standar aja karena emang ga niat ngobrol panjang lebar (dan saya lagi main games!! >.<). Lalu kemudian dia nanya boleh ketemu ngga? Saya jawab boleh, tapi saya ajak seseorang ya. Dia bilang dia maunya berdua aja. Saya bilang saya maunya ajak orang itu. Sampai kemudian dia balas "Eh udah dulu ya. End chat.". Saya sih ga punya perasaan apa-apa wong saya juga anggap lalu BBM dia. Malah senang, jadi bisa main tanpa terganggu kedip2 lampu LED BB tanda ada BBM dari dia.

Lalu, malaaaam sekali, dia BBM lagi *sigh* dan bilang “YA AMPUN!! Aku kaget!! Tadi pas lagi BBM kamu, Wiwid tiba-tiba buka pagar!! Langsung end chat!!”. Saya bengong. Lalu bertanya “Dan Wiwid adalah?”. Dia jawab “Wiwid, istri aku.”. Saya masih dengan clueless dan cueknya nanya lagi, “Loh, namanya Wiwid?? Aku kira kamu jadinya nikah sama Retnoooo.. Hahahaha.”. Dia jawab “Ya Wiwid itu Retno.Wiwid itu nama panggilan di rumah. Haduh kamu ni gimana sih!” LAAAAAH!!! Kenapa dia jadi maraaaah?? Meneketempe kan kalau istrinya dipanggil Wiwid di rumah?! Pfft. Anyhoo, BBM berakhir dengan saya membalas “Hahaha..” dan kemudian tidak balas-balas lagi. Males. Sibuk. :p

2. Mantan saya yang ini, A, mungkin yang paling terkenal di antara teman-teman saya. Ya gimana ga terkenal wong satu jurusan. Kikiki. Dia satu-satunya mantan yang kami pernah ‘balikan’. Saya iyakan permintaan baliknya karena ga tahan dengar rongrongannya, tapi ga berapa lama ya putus lagi lha wong emang ga cocok. Nah, pas putus yang pertama itu karena dia dekat sama cewe lain. Tapi ga ngaku. Tapi saya sih udah feeling aja. Sampai ketika kami putus yang kedua kali, jreng, mereka ternyata uda jadian. Hahaha. Kampreto!! *lempar molotov*. Yang lucunya adalah, beberapa adek kelas di kampus dan teman-teman seangkatan, pas kami uda putus, pada nanya “Kok loe bisa si Lan jadian sama si A. Sumpah jomplang banget. Kok loe mau?” Itu adalah another kampreto moment. WOY, kalau uda tau temennya masuk jurang pada pegangin tangan kek!! Ini malah dijlontorke!! *nyurengin temen seangkatan dan adek kelas*

Anyhoo, saya dan A masih berhubungan baik-baik saja. Komunikasi, selama dia sopan, saya juga balas dengan baik. Sama pacarnya pun saya menyapa dengan santai. Lucunya, pacarnya ini, mungkin karena menyadari dulu dia merebut A dari saya, jadi insecure banget sama kehadiran saya. Pin BB saya dihapus dari contact list BBM A. Saya si ga sadar sampai kemudian A kirim pesan di FB menanyakan pin saya lagi karena Tya (pacarnya itu) ngapus pin saya. Hahaha. Kemudian kalau A sms dan saya baru balas sore atau malamnya (karena saya sibuk, remember, model ibukotah??), langsung lah itu Tya nelpon pake BBnya A dan nanya-nanya A sms apa ke saya. Lah padahal pacarnya di sebelahnya, ngapain nanya saya?? -_____-.

Sampai kemudian hadirlah Twitter. Kikiki. Saya ga terhubung di Twitter sama A. Tau akunnya juga engga. Tapi Tya pernah request follow saya. Saya nanya dulu lah ke A, ada apa kok Tya mau follow saya. Dia panik. Dia jawab jangan diapprove!! Yauda ngga saya approve, kan saya sombong. (Belakangan saya baru tahu, Tya menyerang setiap perempuan yang menulis di wall FBnya A or mention A, even yang sekedar nanya kabar. Hahaha. Insekuritasmu nak.. *puk2*). Nah pagi itu, A BBM saya menanyakan kenapa saya panggil dia (di BBM pas ngucapin selamat ulangtahun – yang mana dia BBM duluan bilang kalau dia lagi ulangtahun hari itu) dengan nama panggilan teman-temannya, bukan nama panggilan rumah seperti yang biasa saya lakukan. Saya jawab ya gapapa, pengen aja. Eh dibahas aja loh panjang lebar sama dia. Akhirnya dengan iseng saya tweet lah itu pembahasan rempongnya. Tapi sekali lagi, karena kami ga terhubung dan saya ga tau akunnya pun, jadi saya ga mention dia. Tapi emang ya, bunga mekar, datanglah kumbang (apose?!), kakak kelas saya (yang berarti adalah teman seangkatan A) meretweet tweet saya sambil mention A. Hahahaha. Jreng!!! Efeknya apaaaa?? Sudah dapat dibayangkan!! A dan Tya berantem. Kikiki. Tya nanya ini itu ini itu, interogasi panjang bung!! Saya ngakak!! Hehehehe. *peace*

A ga nyalahin saya sih, lha wong emang saya ga salah. Saya ga mention dia lhooo. Salahkan Ovi tuh yang mention dia. Hihihi. Saya ga tau gimana lanjutannya tapi kemudian, Ovi dengan jailnya ngetweet “The Lioness has ariseeeen!!!”. Buahahaha.. ROARRRR!!! :))))

3. Tersebutlah mantan saya berinisial E. Kami pacaran cuma beberapa bulan tapi penuh dengan intrik mahadahsyat dari mantannya dia (mereka uda putus 3-4bulan pas kami jadian) yang ga rela E jadian sama saya. Etapi jangan sedih, mantannya ini kemudian akhir-akhir ini jadi sering curhat sama saya tentang persoalan rumahtangganya. Hahaha. LIFE!!

Back to E. Kami sudah tidak komunikasi sama sekali dari sejak putus kemudian saya sama Aldi. Totally ga ada komunikasi apa-apa  sampai kemudian dia mengundang saya ke nikahannya via FB. Ternyata dia menikah sama tetangga saya (terlihat dari alamat yang diberikan di undangan) tapi saya lupa yang mana (oh, namanya juga Dori..*mencari pembenaran* :p). Dan karena saat itu saya lagi di luar kota (fashion show laaah..lalalala), saya jadi ga datang ke nikahannya. Kami tetap gada komunikasi sampai kemudian, beberapa hari setelah pernikahannya, ada yang watsap saya. Nanya kabar. Nomor tidak diketahui. Saya ga jawab. Beberapa saat kemudian nomor yang sama watsap lagi, masih menanyakan kabar, berkali-kali. Karena saya ga merasa kenal nomornya, saya masih ga jawab. Setelah sekitar enam tujuh kali watsap tidak dibalas, nomor itu kembali menanyakan kabar, tapi kali ini diakhiri dengan ‘-E’. Ooooo, dia toh. Saya jawab deh tu baik-baik aja, gitu. Dia nanya lagi, lagi dimana, lagi di Jakarta ga? Saya jawab, iya. Terus gongnya, dia bilang “Oh, ya uda. Daaah..”. Laaaaaaaah?? Iki opo toh?! Jadi ngapain nanya kabar bla bla bla lalu diakhiri dengan ‘oh yauda dah’??? Kepentingannya apaaaa?? Hiyasalam.. *tepokpantat*. -______-

Demikian lah cerita saya. Yang ketiga nanggung ya? Ya abis gimana?? E juga nanggung gituuuu. Saya ga mau gentayangan karena penasaran sendirian donk. Ya ajak-ajak kalian lah. Hihihi.

Saya sekarang jadi berpikir, kok mantan-mantan saya ceritanya absurd bener ya?! Katanya lelaki baik untuk perempuan baik. Lelaki kurang baik untuk perempuan kurang baik. Nah ini berarti lelaki absurd untuk perempuan ab……. *kemudian sinyal ilang* donk. Okesip!! *nangis di bawah pohon waru* <– esumpah malam Jumat nih!! Nakutin abis!! -____-

Udah udah..
Senyum dulu ah.. 🙂

*ngibrit meluk guling*

Advertisements