Sadar Wisata Phuket..

Hari sudah gelap ketika saya dan bujendral (ho oooooh, jalan2 kali ini sama bujendraaaallll… *pinggirin beer, cosmo, dan teman-temannya.. :D) sampai di Phuket Int’l Airport. Bandaranya kecil. Tapi terasa hangat dan welcoming. Saya langsung suka. Jalan beberapa saat dan jeng jeng, tibalah saat yang mendebarkan hati. Loket Penentuan!! *sambil nanar ngeliatin loket imigrasi*. Kami antri, jantung saya sedikit dag dig dug. Aduh, dipanggil teller di bank aja saya deg-degan, apalagi ini imigresyen.. -_____- Etapi ada yang beda…Tararat taraaaaa…. Jeng jeeeng!!! Petugas imigrasinya senyum menyapaaaa!!! HAH?? HAH?? HAAAAH?? *zoom in zoom out zoom in zoom out*

Ih beneran lho, petugas imigresyennya senyum menyapa dan ketika selesai mencap paspor juga mengembalikannya dengan senyum. Huaaaaa. PHUKEEETTT!! *cium2 pak petugas*

Selesai imigrasi, saya keluar, cari taksi argo. Bujendral berkali-kali bingung bagaimana saya bisa tau dimana letak loket taksi argo berada, padahal ini kali pertama saya ke Phuket (dan Thailand). Hahaha. The power of INTERNET!! Guuuugggeeeellll… :)))

Ngobrol bentar sama petugas di loket yang sangat ramah, nuker uang, dan kemudian cuss ke Patong.

Sampai di Patong. ternyata Mr. Sutin, the kind taxi driver, ga tau pasti dimana hotel kami berada (emang banyak jalan mblusuk2nya ya, jadi maklum), dan daripada rempongg mutar muter pan (jalannnya satu arah gitu), jadi saya aja yang turun nanya. Saya nanya sama dua orang laki-laki yang lagi di pinggir jalan (apa banget deh) dan langsung dikasitau tempatnya. Saya komunikasikan sama Mr. Sutin (dese ga bisa bahasa Inggris ya bo, jadi isyarat plus nunjuk2 MeikDonooo..MeikDonooo..Hahaha) dan ketemu lah itu jalan masuk ke hotel.

Funny thing is, Mr. Sutin bilang ga bisa masuk ke jalan itu, dan karena emang rame ya tu jalan, jadi saya nurut aja. Mr. Sutin juga baik si, bandara-Patong 500baht, saya ga kasi tip (karena belum punya duit kecil kakaaaa..) dan dia ga minta tambahan lho, malah nunduk-nunduk hormat gitu. :’) Dan kemudian dimulailah saya dan bujendral narik tu koper sejauuuuuuh 99 METER!! Hahahaha.. Terseok-seok narik koper diantara keramaian malam. Dan sepanjang jalan, kami disapa oleh orang sana. Ya walaupun sapaannya berupa ajakan untuk massage, tetep aja senyum mereka menyenangkan untuk dilihat. Dan ketika saya hanya balas ย dengan tersenyum juga, mereka juga tersenyum lagi. Dan ketika saya bertanya hotel saya, mereka memberitahu dengan baik. Kemudian ada bule juga yang tiba-tiba nimbrung nyebut nama hotel saya dan kemudian memberitahu dimana hotel itu berada. Ramah. Auranya menyenangkan. Aaaah, senangnya.. *lumpat2*

Sampai di hotel, melongo sebentar.
Itu kok ada mobil parkir depan hotel persis??

MISTER SUTIN!!!!
*bejek bejek bejek!!*
Hahahaha..
Ternyata bisa masuk mobil.. :))))

Orang hotel langsung sigap keluar, membantu mengangkat koper. Lucunya, yang diangkat kopernya adalah koper saya, bukan bujendral. Hahaha. Mungkin karena koper saya lebih besar ya. Saya sampe ngikik bilang, “Just help my mom there..” Hihihi..

Abis selesai urusan penginapan dan book tur ke Phi Phi Island untuk keesokan hari, maka ganti baju dan berjalanlah saya sama bujendral. Gauuuulll dooonk. Gaul di Phuket. Hahaha.

We came to the famous Bang La Road. AHA!! Deretan cafe dan bar menyapa. Itu saja? Otentutidaaaak. Cafe dan bar kurang meriah kalau tidak adaaaa??? Pole bar giiirrlllsss.. AHAI!! *ikutan mubeng-mubeng tiang*. Saya cekikikan melihat wajah bujendral. Hihihi. Maap ya maaaah, aku ajak mamah ke kehidupan malam nan mencengangkan. Hihihi. Tapi ndak apa mah, kan pengalamaaaan.. *ngeles* :))))

Many offer Ping Pong Show (yang mau tau apa itu, monggo digoogle, masa saya jelasin di sini? Saya pan belum nonton..) tapi ga nawarin ke saya karenaaaa bujendral pake hijab. Hehehe. Jadi ya saya merasa tenang. Orang sana, sudah tahu bahwa Phuket adalah tempat turistik, dan mereka menghargai keberagaman. Jadi ya mereka tahu diri dengan tidak menawari tu show ke bujendral. ๐Ÿ™‚

Setelah jalan muter-muter, bujendral minta cari juice. MATIIII… Lebih gampang nyari beer dah daripada nyari jus di sana. Hihih. Tapi setelah jalan lagi, ketemu lah itu juice bar. Duduk deh sambil minum jus. Berasanya diiii…. JOGJA. Hihihi. (eyang saya tinggal di Prawirotaman, dan itu adalah daerah penginapan bule, jadi ya banyak bar dan cafe juga di sepanjang jalan, rasa-rasanya, Phuket dan Prawirotaman auranya sama. :p). Setelah selesai minum, jalan lagi. Sampe kamar, bujendral naikkin kaki, kecapean. Hahaha. Maap ya maaaaah. *salim*. Hihihi.

Phuket itu menyenangkan untuk wisatawan. Baik orang Phuket maupun pemerintah Thailand sadar wisata banget. Wisatawan juga jadi merasa nyaman berada di sana. Sesuatu yang mungkin bisa kita pelajari untuk diterapkan di daerah wisata Indonesia ya. ๐Ÿ™‚

Senyum dulu ah.. ๐Ÿ™‚

Advertisements