CGK-HKT-BKK-CCU-KL-CGK: Ah yasudahlah.. :D

Hari ini saya berangkat.

Jakarta – Phuket
Phuket – Bangkok
Bangkok – Calcutta
Calcutta – Kuala Lumpur
Kuala Lumpur – Jakarta.

Tidak seperti perjalanan-perjalanan saya sebelumnya yang bikin saya ga sabar dan membuat saya excited berjalan ke bandara (oke, becanda, naik mobil kok, ga jalan. Gempoooor kalau jalan sik.. :p), perjalanan kali ini saya mellow. Mungkin juga karena berbarengan dengan masa PMS saya, entah. (Iye iye PMS..*banjur air es ke muka*)

Tiket ini dibeli dari hampir setaun lalu. Saya lihat tanggal di tiket, tertera pembelian adalah 22 September 2011. Keseluruhan tiket seharga 1.6juta. Ya, ga salah denger kok. 1.6juta saja. Untuk 5tiket itu. I should’ve felt happy, no? I was. But not now. Hiks. *mulaaaaiiii….mulaiiiii…*

Di hari-hari terakhir menuju keberangkatan ini, ketidakakuran komunikasi di antara kami yang akan berangkat berbuah perasaan tidak nyaman untuk saya. Komunikasi ga lancar. Entah disengaja atau tidak. Jadi kalau yang follow twitter saya dari 2hari lalu pasti bisa ngerasain dramanya. And no, I wasn’t making it up to spice your timeline (thou if you felt the other way around, hey, thanks to me, your timeline is seru now!! :p), itu cara terahir yang saya pakai karena tidak juga dapat komunikasi dari satu di antara kami. Apa ngaruh? Engga ternyata. -____-  *bejek-bejek timeline*

Saya kehilangan kemampuan untuk marah (dan merasa senang) karena ini. Bener-bener speechless aja. Sekarang jadi rikuh sendiri. Gimana nanti kalau ketemu di bandara? Nyapa atau engga? Mau ngobrol apa? Mesti bersikap gimana? Jadi aneh sendiri gitu. Saya terbuka untuk mengesampingkan perasaan kesal dan ketidakpuasan saya, tapi kalau nanti saya nyapa trus diplengosin dan dicuekkin gimana? Yang ada keloro-loro, sakit ati. Twus dadi tedih.. 😦 *Dan ya, mungkin kalian bisa bilang “Ya misah aja, jalan sendiri2”, sekarang bayangkan di pesawat duduk bersebelahan dalam seluruh penerbangan, menginap di satu kamar yang sama dalam seluruh penginapan, berada di mobil yang sama dalam seluruh jalan darat yang akan kami lakukan, bagaimana organisasinya untuk bisa jalan sendiri2? Hal kecil aja, kalau saya pulang duluan dan kunci kamar dibawa A dan dia belum pulang karena jalan sendiri2 itu gimana? Apa ga malah tambah bikin sebel? Capek2 pulang ga bisa masuk kamar. Eh wait… Eeeeh, kunci kamar dititip ke resepsionis aja yaaaa.. Hahaha. Ya ya yaaa.. Hahaha.. (mulai sedeng)*

Ah baiklah, sekarang lebih santai dan bahagia. Kalau kaka itu nyuekkin saya ya udah diterima aja. Kata Samuel saya harus ngurangin sikap terlalu baik saya sama orang, ngurangin mengorbankan perasaan saya demi liat orang senang atau demi suasana jadi tetap enak. Jadi kalau dicuekkin ya cuek aja. Cuekkin balik kalau perlu *loh kok jadi dendam?! :p*

Baiklaaaaah. Saya siap jalan-jalan sekarang!! Gemblok ransel, pake sendal baru, masup mobil!! AHA!! Saya jalan-jalan dulu ya teman-temaaaan.. Doakan lancar yaaaa..

Thathaaaaa..

Senyum dulu ah.. 🙂

PS: mood swing gini lebih sering terjadi kalau saya lagi PMS aja kok..kalau engga si yaaaa terjadi juga, cuma kadarnya lebih sedikit aja..hahahaha.. *peace*

Eh btw, masa kemarin bujendral nelpon trus nanya “Mau uang saku ga?”. Untuk sekian detik saya melongo kaget. Uda lama ga ditanya begitu. Hahaha. Makasi ya mah, insyaallah sudah ada uang sakunya hasil nabung tiap bulan. Hihihi. Mohon doanya aja ya mah.. Muah!!

Advertisements