Bout this job.. The BTS.. :)

Ni, diantara pekerjaan yang lagi santai, menuju waktu-waktu pulang kantor *haseeek*, maka ijinkan saya mengetik cerita tentang pekerjaan ini.

Jadiiii, di suatu sore ketika saya sedang galau memikirkan tabungan jalan-jalan yang semakin menuju angka 0, datanglah sebuah SMS penyelamat hari pencinta rindu pemotong pohon dan penendang bola dari Angguni  – yang kemarin baru saja melepas keperawanan bulu di kulitnya dengan melakukan waxing!! Kekekekek. *penting*

Bunyinya mengabarkan ada lowongan pekerjaan dan menawarkan kalau saya mau melamar. Padahal saat itu saya kepikirnya mau dilamar, tapi malah disuruh melamar. OkeSKIP!! Nah saya masih maju mundur koprol koprol cantik tu dan sampe sekitar dua hari saya malah lupa ada penawaran itu. Jehehehe. *toyor diri sendiri* Lalu kemudian Angguni SMS lagi, tulisannya gini, “Mbak, jadi mau ngelamar yang kemarin ngga? Eh kalau ngga mau gapapa loh, jangan ga enak sama aku.” JRENG!! Saya malah jadi tak enak pada dirinyaaaa.. *mayu* Kemudian sore itu saya kirim lah CV saya, nothing to lose.

Eh lha kok besoknya saya di telepon. Lucunya, Angguni ini kerja di agency, nah saya kira, saya akan satu kantor dengan dia karena CV saya dikirim ke email atasannya. Nah tapi pas ditelpon kok tempat untuk interviewnya jauh dari kantornya Angguni di Senayan?? Tarakdungcess!! Hihihi..

Tapi saya datang juga karena perasaannya senang tak terperi dan itu pertanda baik bukan? 😉 Saya interview dan kelucuan kedua terjadi. Interviewer saya bahkan ga nyambung pas saya ngomongin agency tempat Angguni kerja. Katanya pihak kantor ga pernah ada kerjasama dengan agency. Dia kira malah saya ngelamar langsung via Jobstreet atau via web langsung. Lah, piye toh?! Jeng jeng jeng jeeeeng!! Hihihi.

Anyhoo, saya, Puji Tuhan, akhirnya masuk shortlist. Dan interview kedua adalah dengan atasan dari KL. Dibilangnya, interview via Skype. Nah itu juga lucu. Saya ga punya account Skype, jadi bikin dulu donk. Saya juga belum familiar sama penggunaannya, jadi belajar dulu. Dan belajar ya sama siapa lagi kalau bukan sama teman kampus tersayang, Winsky dan Anggun (eh, ini Anggun sama Angguni teh beda urang nyak!!). Jadi di suatu malam kami selesai kuliah, Winsky online di Skype via G-Notenya (duduk di sebelah saya), Anggun via iPhonenya dan kami kirim ia ke luar kelas, sedangkan saya di dalam kelas dengan laptop saya. Nah kami cekikikan bertigaan deh tu. Suaranya sempet ‘Nguiiiiiinnngggg!!’ gitu karena saya terlalu dekat sama Winsky, akhirnya Winsky mundur ke kursi paling belakang di kelas. Nah abis itu komunikasi deh, video call dari dalam kelas ke luar kelas. Hahaha. Stupid, I know, tapi saya bersyukur punya temen kayak mereka yang ga ragu untuk bertindak gila demi bantuin saya. 🙂

Skype uda familiar and the D day finally came, saya siap-siap pake baju yang rapi, formal, dan chic, dan APAH??? Phone call aja donk, bukan video caaaalllll. Saya ulang: PHONE CALL!! Jadi muke saya ga keliataaaan!! *jambak2rambut!!* *akhirnya demi menghormati outfit saya, saya foto aja trus post di Path.. Hiks* Ini bagaimana saya akan terlihat kalau kemarin jadi video call. Lumejen banget kan padahal. Hihihi.

Nah balik dari Filipin, mengingat perkataan interviewer saya yang kedua, “There’s going to be an email waiting for you once you got back from The Philippines”, maka saya menunggu lah. Tunggu punya tunggu, tunggu punya tunggu, tunggu punya tung …. MANAH EMAILNYAAAH??? Huhuhuhu. Sempat sedih tu, saya kira ga jadi. Eeeeeh, ternyata di sebuah siang, saat saya YM-an sama cici HRD menanyakan kelanjutan masa depan saya di kantor ini, eh lha kok pas dia mau nelpon saya. Huwaaaaaa.. SAYA DITERIMA!! Puji Tuhaaaaan… Langsung cepet-cepet YM Angguni, telpon Sam, dan telpon bujendraaaal!!! Yeehaaaaa!!! *split – balet*

Dan begitulah ceritanya bagaimana sekarang saya terdampar dengan wucuwnya di depan laptop ini. 🙂 Puji Tuhan.. As I wrote earlier on the previous post, semoga saya bisa berfaedah bagi perusahaan ini dan begitupun perusahaan bagi saya. Amiiiin…..

Semangaaaaattt!!! *lari2 ala Phoebe*

Senyum dulu ah.. 🙂

Advertisements