Pengalaman Es Krim..

Ketika kemarin saya ke FX, saya ingat satu cerita masa kecil yang membuat saya sekarang terpukau. Terpukau sama berkat Tuhan. *jeng jeeeeng, survey menunjukkan kalau saya nyebut frase ‘berkat Tuhan’, banyak yang kemudian uda siap-siap nangis masaa… Pffft.. Padahal kan ini post seneng-seneeeeng* Hih!! *bejek-bejek followers*

Pernah ga sih kalian terpikir bagaimana kalian bisa mencapai tingkat kalian sekarang? Saya sih dulu2 engga. Hahaha. Tapi pas kemarin lewat kaunter es krim dua kata berinisial BR (yang di tengahnya ‘askin’ ‘obbins’) itu, tiba-tiba sreset!! Saya ingat kejadian ini:

Saat saya masih SD (kalau ga salah usia 8-9taunan gitu), saya jalan-jalan ke mall sama mamapapa dan Kak Ari. Di mall itu ada kaunter eskrim berinisial BR tadi. Rame tu kaunternya, warna-warni menarik minat banget!! Maka melipir lah saya dan Kak Ari ke dalamnya setelah sebelumnya ijin bujendral dan mendapat anggukan persetujuan. Kami ikut ngantri. Terpesona sama es krim warna warni di balik kaca cembung freezer. Ada biru muda, pink muda, kuning pucat, coklat, hmmm… Pasti enak!! Gulp!!

Setelah ikut ngantri, saya akhirnya dilayani. Saya pilih dua rasa kalau ngga salah. Abis itu bergeraklah saya ke kasir. Kak Ari di belakang saya belum dilayani karena mbaknya ngitung harga es krim saya duluan. Saya sudah hampir memasukkan sesendok es krim warna putih ke dalam mulut saya untuk menikmati dinginnya yang meleleh di lidah ketika kemudian saya dengar.

Tiga puluh satu ribu.

Saya stunned. Kak Ari juga. Bujendral mungkin juga kaget tapi ya poker face gitu, wajahnya tetep cool. Kalau papa saya si emang cuek orangnya. Jadi sudah dipastikan wajahnya cengengesan doank. Hihihi.Β *Disclaimer: saya ga tau BR sekarang nyantumin harga atau engga, tapi dulu, seinget saya, ga ada list harganya – kalau ada, pasti saya liat harganya duluan kok. Hihihi.*

Tiga puluh satu ribu.
Itu kejadian pas saya masih SD.
Sembilan belas tahun yang lalu (uda ga usa ngitung, saya kasitau aja, sekarang umur saya 27)
Tiga puluh satu ribu itu (dengan perhitungan ekonomi bla bla bla) mungkin sekarang setara 120rb ya. Atau lebih?
For a cup of ice cream!!!

Ya, kami memang cukup berkecukupan (bukan ‘berkecukupan’, tapi ‘cukup berkecukupan’. Jadi ya dicukup-cukupin. Hihihi), jadi harga segitu sumpe mahal banget bagi kami!! Bujendral sudah mengeluarkan dompet, dan tanpa ia berkata apa-apa pun kami tahu diri. Itu harga yang terlalu mahal untuk semangkuk kecil ice cream.

“Eh, kakak ga usa beli aja deh. Bareng aja sama adek.” – kata Kak Ari. Wajahnya mafhum.

Dan saya sontak mengangsurkan sendok yang sudah terisi sejumput es krim untuk menyuapinya. Ini kalau es krim yang ada di tangan saya boleh dibalikkin, pasti saya balikkin deh. Ga enak banget sama bujendral. Sedih banget uang segitu dihabiskan untuk es krim. 😦

Nah kemarin yang bikin saya bengong adalah: Kok sekarang saya bisa beli makanan yang jauh lebih mahal dibanding harga BR itu? Itu saya terpukau. Jadi terpikir, apakah dulu pas saya kecil, saya pernah ga kepikir kalau saya bisa mencapai tingkat saya sekarang ini suatu saat nanti? *alur mundur-maju-mundur-maju* :)))

Saya pernah bilang sama Sam, ketika kami sedang santai beli kue-kue di Carrefour Pasar Minggu, bahwa kami, Puji Tuhan, sangat diberkati Tuhan. Kami, kini, termasuk orang yang ga ribut nanya harga kue ini berapa? Harga kue itu berapa? Kami menunjuk yang kami mau, lalu kami bayar. Mungkin itu terdengar biasa aja. Dan mungkin kalian pun biasa aja nanggepinnya kalau itu terjadi pada kalian. Tapi coba inget-inget deh. Pernah ga kalian sadar bahwa kalian bisa beli sesuatu tanpa musingin harganya itu tu suatu anugerah banget nget nget!! Banyak banget lho orang yang saat ingin membeli sesuatu, dia nanya dulu harga A berapa, harga B berapa, harga C berapa lalu akhirnya memilih untuk membeli yang paling murah walaupun itu (mungkin) bukan yang sesungguhnya dia inginkan.

Apa sekarang saya masih liat harga kalau beli? Sejujurnya, masih. Mungkin juga bawaan bisnis ya, jadi semua dihitung apakah harga sesuai bahan baku? Hihihi. Tapi sekarang lebih ke alasan itu. Bukan alasan karena tidak ada pengeluaran yang memungkinkan untuk beli hal tersebut.

Pengalaman es krim (let’s just call it that way) itu ngajarin saya satu hal. Bahwa saya harus terus bersyukur untuk apa yang Tuhan kasih ke saya sekarang. Kalau dulu saya susah untuk menikmati satu mangkuk kecil es krim (yang kaunternya rame gilaaa dan meneriakkan kata ‘trendy’ ‘trendy’ ‘trendy’ dalam setiap mangkuknya), sekarang saya bisa menikmati makanan seharga bermangkok-mangkok es krim itu, worry-free!!

Jadi, nikmat Tuhan apa lagi yang saya sangsikan cobaaaaa? :’)

Senyum dulu ah.. πŸ™‚

PS: Saya sempat cerita tentang ini ke bujendral. Lalu di akhir cerita saya bertanya, “Mah, mamah pernah ga si kepikir bahwa anak mamah bisa jadi kayak anak mamah sekarang?”

Jawabannya:

“Mamah selalu yakin anak mamah akan jadi orang sukses. Ga pernah ragu untuk itu.”

πŸ™‚ Nothing beats keyakinan seorang ibu.. πŸ™‚
Alhamdulillah kalau sekarang beliau anggap saya sudah sukses.. πŸ™‚ Alhamdulillah.. πŸ™‚

Advertisements