Sehat itu mahal, Jendral!!

Dua hari lalu memenuhi keinginan makan pecel ayam.
Beli pecel ayam dan tempe goreng di mbak pecel deket kantor.
Tiga belas ribu rupiah.
Makan malam pakai pecel ayam dengan sambal yang ruarbiasa!!
Mungkin seharusnya saya sudah berhenti memakannya ketika saya kepedesan sangat.
But yeah, sambal semakin pedas memang semakin sedap.. 😀
Pagi keesokan harinya, perut kaku, badan ngga enak.
Saya ke kamar mandi untuk mandi tapi dapat bonus tambahan: muntah-muntah.
Dilanjutkan dengan diare hebat (eh maaf loh kalau yang baca lagi sambil makan.. :p)
Saya tetap masuk kerja donk.
Kan pekerja kantoran kece.
Eh ya karena hari gajian sih. *laaah?!*
Kata teman minum susu itutu.
Saya minum.
Dikasih pehenti diare sama teman kantor.
Saya konsumsi.
Disaranin obat kecil hitam pehenti diare dan penyembuh perut kembung.
Saya glek. 
*dan sekali glek itu langsung per 3biji dari keseluruhan 9biji yang saya konsumsi*
Saya lanjut kuliah.
Telat setengah jam. :((
Macet menggila plus hujan.
Rasanya uda cing ciripit banget.
Paduan lelah letih lemas ngantuk dan pusing.
Kuliah sampai jam9.
Saya pulang.
Puji Tuhan, selamat sampai kosan.
Saya tidur jam11malam.
Jam12lewat sedikit perut kaku sekaku-kakunya.
Saya ke kamar mandi.
Diare dan muntah-muntah lagi.
Keluar kamar mandi sebentar lalu masuk kembali karena dorongan untuk muntah lagi.
Ga kuat.
Badan saya sudah gemeteran, kepala kliyengan, pandangan berkunang-kunang.
Nelpon Sam, minta diantar ke rumah sakit.
“Halo, Sam, sudah tidur ya?”
“Iya.. Kenapa kah?” *dengan suara bantal.
“Mmmm.. Maaf ngrepoti, tapi boleh ga minta tolong diantar ke rumah sakit? Aku ga kuat..”
“Sekarang?”
Ingin rasanya saya jawab, “YA MENURUT NGANAAAA??? LEBARAN HAJI TAUN DEPAN??”
Tapi saya ga kuat. Cuma jawab ‘Iya’.
Dari Bintaro dia datang ke Tomang. :’)
Sampai jam1lewat.
Ini jam1 dini hari ya.
Saya sempat menyiapkan pakaian. Kalau harus opname, saya siap.
Kami ke rumah sakit. Masuk UGD.
Diperiksa dan dokter lega karena saya ngga dehidrasi.
Mungkin akan mengagetkan kalau onta seperti saya dehidrasi.
Anyhoo, Puji Tuhan, saya ga harus opname.
Dokter menyarankan minum obat atau dengan tambahan injeksi.
Saya langsung jawab, “Injeksi aja, Dok!!”
Mungkin hanya saya yang suka esensi disuntik dan langsung merasa segar kalau sedang masuk UGD. 😀
Saya disuntik tiga cairan.
Pas cairannya masuk, perih perih tapi masih tertahankan.
Selesai disuntik, diminta istirahat.
Dokter datang kembali memberikan resep.
Menebus resep: Empat ratus ribu lebih.
Keluar, membayar dokter dan injeksi.
Empat ratus ribu lagi.
Total delapan ratus ribu rupiah.
Sebagai kompensasi pecel ayam tiga belas ribu rupiah.
🙂
Luar biasa ya.
Sehat itu mahal, Jendral!! :))
Senyum dulu ah.. 🙂
Btw, saya kan istirahat sambil kerja di depan laptop ya, karena perut ini kalau saya bawa tidur malah sakit, jadi mending saya duduk. Nah duduk kalau cuma duduk doank ga berfaedah, jadi skalian kerja aja. :p Pintu saya buka sedikit biar AC tidak terlalu dingin. Eh Mbak Ika (ART kosan) lewat sambil ngedumel, “Sakit sakit masih kerja!! Makan cuma pagi doank!! Cuma makan bubur!! Gimana ga sakit kalau kayak gitu, Non??!! Badannya masuk angin terus!!”
Saya bengong.
Demi apa saya dimarain??
Huaaaaaaa… 😦
Dia ga tau apa bubur setengah porsi yang dia belikan pagi tadi tu masih ada, masih saya makan dikit-dikit karena ga sanggup makan langsung abis. Jadi saya makan siang kok. Makan siang pakai bubur yang dibeli tadi pagi.
Huaaaaa… 😦
Dimaraiiiinnn.. 😦
*nginyem*
Advertisements