Gelap..

Hidiii… Baru nyadar ini post belum dipublish!! Mendem lama ajah. Hehehe..

Ini cerita beberapa minggu lalu saat saya ikut kegiatan jalan bersama para difabel dalam rangka Hari Disabilitas Internasional. Pas ditawarin sama bujendral mau ikut atau engga, langsung angguk-angguk bahagia. Walaupun sehari sebelumnya baru dari rumasakit, tetep luncat dan semangat ke luar kosan jam stengah 6 pagi. Hahaha.. (Pake ganti baju di dalam mobil yang lagi berjalan lagi.. Maap ya yang perlu melihat bra macan saya. *senyumsenyumcentil* *Eh, ini perlu ditulis ga ya?*)

Meeting pointnya di Pintu Barat Monas, dan setelah mubeng-mubeng  ga nemu tu Pintu Barat (See!! Orang Jakarta malah ga apal dah Pintu Barat yang mana..), akhirnya melipir lah ngeliat orang-orang memakai baju yang sama. :))))

Ketemu temennya bujendral yang ngundang lalu kami bengong. Ngapain ya ini? Masa ujuk-ujuk deketin para difabel trus ngajak ngobrol? Yang tuna rungu ga dengar, yang tuna netra ntar bingung tetiba ada yang ngajak ngobrol. NAH?! Piye??

Ahirnya kami menenangkan diri dengan ikutan senam bersama di jalan masuk Monasnya. Eh, baru tahu ni ada senam ya tiap Minggu pagi di Monas. Asik juga ya. Khrateis!! Hihihi. Walaupun gerakannya agak aneh gitu bapak yang pertama mimpin. Orang mah senam itungannya 1×8 atau 2×8 gt ya, kalau bapaknya ini itungannya 3×4 atau 4×6. Pasfoto paaak??

Abis senam sebentar (tapi keringetannya kayak lari dari Tomang sampe Monas), akhirnya acara jalan-jalan dimulailah. Dimulai dengan apa?? Dengan sambutan sodara-sodara. Khasnya acara dinas banget nih. Hahaha.. *Eh jadi inget, dulu pas saya ikutan tes pertukaran pelajar, sebelum tes dimulai pake harus berdiri menyambut bapak someone, yang mana bapaknya datang dengan membawa bunga.. Okesip!! Dese sapose aja akik tinta tau.. -____-*

Jalan barengnya dari Pintu Barat Monas ke Bundaran HI lalu balik lagi ke Pintu Barat. Saya jalan sama seorang tuna netra bernama Hanna. She’s cute!! Hihihi..

Hanna mulai kehilangan kemampuannya melihat saat dia SMA, low vision namanya. Dari low vision itu lalu berangsur hilang total pas kuliah. Pas dia tidak bisa melihat lagi, dia dikira sombong sama temen-temennya karena ga senyum atau nyapa kalau pas papasan. Ya menurut nganaaa?? *jitak2in satu!!* Tapi emang temen-temennya saat itu belum tahu kalau dia uda beneran jadi tuna netra. Pas mereka tahu, kata Hanna, semua pada nangis. Jreng!! :’) Kata Hanna, salah satu alasan dia (dan adik-adiknya) jadi tuna netra adalah karena ayah ibunya saudaraan. Ih saya penah denger ni tentang ini. Katanya kalau sodaraan trus nikah, anaknya kemungkinan bisa jadi difabel atau dapat penyakit tertentu. Entah kenapa juga ya kok bisa begitu. *tanya kenapaaaa* *tanya Galileo* *tanya pada rumput yang bergoyang* *jongkok deket rumputan*

Yang saya tangkap dari para tuna netra ini ya, mereka bukan orang yang minta dikasihani. Mereka santai. Mereka nerima. Mereka move on!! Ga kayak tante tetangga sebelah yang putus sama pacarnya trus ga bisa move on.. Hahahaha.. Eh ini kok ga fokus. Oke balik!! *toyor diri sendiri*

Hanna sendiri santai menjalani kebutaannya. Padahal kebayang ga kalau orang kehilangan kemampuan inderawinya perlahan, itu mengkhila loh. Kayak mau metong tapi sekarat dulu. 😦 Many would be stress, perhaps, tapi para tuna netra yang saya temui kemarin ga ada yang terlihat stress. Kami jalan pelan-pelan di sebelah kiri dengan banyak sepeda berseliweran berisik plus TransJakarta yang juga beroperasi, dan mereka tetep santai. Di tengah jalan malah saya ngakak gara-gara ada satu relawan yang iseng bilang “Semua jalan di sebelah kiri!! Ayo ayo di sebelah garis kuning!!” dan salah satu tuna netra njawab sambil ngelucu, “Gimana mau jalan sebelah garis kuning wong gelap item semua!!” dan semua tertawa. Hihihihi. Lalu pas diberhentikan oleh polisi dan mereka ga sadar dan jalan terus sampai ada yang menarik mereka dan bilang, “Berhenti sebentar Pak..” eh si bapak njawab, “Oh, ya maaf ya, namanya juga orbut. Ngga keliatan’e mas..” Hahahaha. Malah jadi becandaan lah.

Mereka santai menjalani kedifabelannya. Mereka menerima. Mereka adalah orang-orang yang bisa ‘make the most of what they have’. Dan mereka adalah contoh yang menggerus hati saya setiap saya lupa caranya bersyukur. They inspire me.

Sesederhana yang tidak bisa melihat aja tetap bisa santai dan bersyukur, nah kenapa saya yang lucu imut-imut dan cantik seperti pwincess (dan bisa melihat) ini engga.. Yakan yakan yakan.. Kaaaaaan…

*tapi ya kalau sesekali ga bisa santai ya maaf ya, namanya juga dramaqueen* *kibasrambut*

Senyum dulu ah.. 🙂

Btw, liat bujendral.. YAK!! HITZ sekalih pake topi lebar sodarasodara!! :))))

 

Advertisements