Jalan-jalan ke Bali = Berat badan naik.. :D

Pas dulu jalan-jalan ke Bali, Silka bilang, “Gue suka deh di Bali ini enak!! Kalau beli makan dan nggak mau makan nasi, mereka sigap nawarin ganti pake salad. Kalau di Jakarta mana mau. Salad ya beli lagi. Bayar lagi. Nggak mau pakai nasi ya sudah nggak ada saja nasinya.”

Tapi entah kenapa saat kemarin jalan-jalan ke Bali, kok saya lupa sama rumusan itu. 😄 Plus, pas kesana, saya lagi gede banget napsu makannya. Ya sebelum ke sana saja sudah besar napsu makan dan belanjanya, lebih-lebih pas di sana. Menggila!!

Mungkin juga karena mau datang bulan ya. *ALASAN!!*

Lalu lucunya, pas ke sana saya sudah bawa carb blocker, jadi saya pikir aman lah. Hanya nganu, satu hal saja, carb blockernya dibawa doang tapi nggak dikonsumsi. Nyahahaha. Mana ngaruh Bulan!! Hihihi.

Itu carb blocker saya bawa terus di tas, tapi benaran HANYA dibawa saja karena saat makanan terhidang, saya langsung nyam-nyam lupa konsumsi carb blockernya dan pas tengah-tengah makan baru sadar, kaget, nengok ke teman perjalanan saya, Sam, dan Sam ngakak! Ngetawain saya yang sedih karena lupa konsumsi carb blocker itu sebelum makan. HIYAAAA..

Sebagai catatan, sebelum berangkat jalan-jalan ke Bali, berat saya 55.4 kg.

Pas di Bali saya makan Bebek Pelalah luar biasa yahut! Nah makan bebek itu kan nggak enak ya kalau nggak pakai nasi. Jadi ya saya tetap pake nasi.

Saya nanya sama gek-nya, “Gek, ini bebeknya bisa untuk berdua?”, dia jawab, “Ndak, satu porsi satu kok. Jadi untuk per orang.” Ya oke deh. Pas bebeknya datang. LHAAAAA, ini kok saya dapat dua potong bebeknya? Ternyata satu porsi isi dua potong daging bebek! Huaaaaaa… *tapi karena enak, abis juga si* -_____-

Makan seafood juga menggila di Pulau Penyu (plus nambah nasi juga yasalam). Sam keukeuh mengajak saya ke Pulau Penyu just because grilled muscle di sana enak banget katanya. Jadi menyeberang lah kami ke Pulau Penyu. Biaya makannya 130 ribu, biaya menyeberangnya 300ribu. Buahahaha.. Untung benar enak makanannya! Kalau nggak kan, oh sungguh kami merugi. Berat di ongkos! Hihi.

Yak, dua makanan tadi plus makanan lain (termasuk Burger King karena ada satu anak kecil ngidam Burger King *lirik tajam Ica*) lah yang berkontribusi pada naiknya berat badan saya. Pulang jalan-jalan dari Bali, berat badan saya jadi berapa…

*drumroll*

58 KILOGRAM!!

Hahahaha.

 

Tapi nggak apa. Mungkin memang perlu begitu ya, liburan ya santai saja coba makanan ini itu. Lagipula, hati yang gembira kan mengalahkan deg-degan melihat jarum timbangan bergeser ke arah kanan. Hihihi. Kesehatan mental itu yang utama!

Menyesal nggak makan makanan kemarin? Ya nggak dong! Malah kalau jalan-jalan ke Bali lagi masih ingin makan enak lagi lagi dan lagi!! Hihihi.

Senyum dulu ah.. 🙂

Advertisements