Colmar Tropicale – Pahang

Pas saya update DP BBM dengan foto saya sedang berada di tempat ini, banyak yang langsung nanyain itu di mana. Some mengira saya lagi di Eropa, yang mana sebenarnya bisa aja saya iyakan, cuma saya kurang total aja, harusnya sekalian pake kaos tebal, jaket, scarf knit, topi, dan boots. Sesuai deh. Hihihi. Tapi, kalau saya memaksakan diri memakai itu semua, sudah pasti saya akan keliatan lepek karena kepanasan. Ini Malaysia, Bung, bukan Eropa. Hahaha.

Colmar Tropicale ada di daratan tinggi Bukit Tinggi, Pahang. Saya tahu tempat ini pertama kali dari Miu dan Mbak Wulan yang mau ke sana saat liburan bersama kemarin. Saya sempat tergoda tuh, cuma karena memang nggak ada budget lalala yeyeye untuk jalan, jadi lah saya memilih untuk ga jadi ikut. Tapi saya sempat google tempat ini dan janji, suatu saat nanti saya akan ke sana.

Suatu saat itu terjadi ketika kemarin extend di Malaysia. Saya tadinya mau ke Perak, tapi berubah haluan karena boskece, Jovita, yang mau ikut saya lebih keliatan sumringah kinyis kinyis pas lihat gambar-gambar Colmar. Hahaha.

Banyak yang bilang di Colmar membosankan. Oh well, pas sampai sana, kalau bawa anak kecil atau kalau sukanya ada objek wisata tertentu, Colmar emang jauh dari kebisingan. Di satu titik ada kastil utama dengan perkampungan Prancis kecil di dalamnya. Hotelnya ada di kastil ini. Kampung Prancis itu isinya toko-toko dan resto. Kami sempat makan di sana, makanan saya sih enak ya, saya pesan Pho. Nyoba prawn mee-nya Rudy juga enak. Tapi asam laksanya rasanya agak anyeh. Hehehe. Pas kami asyik makan, brassssss, ujan deres. Hahaha. Jadi lah selesai makan malah kami ngobrol ini itu ksana kemari dan main truth or dare dengan korban pertama (dan satu2nya) adalah Jovita. Hahaha.

Dari kastil, kami ke Japanese Village. Di Japanese Village ini bisa menyewa kimono untuk berfoto. Japanese Village ini enak, adem, tenang, tentrem, gemah, ripah loh jinawi. Segar lah. Jalan ngikutin path-nya yang muter dan nantinya kembali ke awal juga udah cukup, cukup capek! Bahahaha.

Sebenarnya masih ada beberapa tempat lain, ada mini zoo yang isinya bunny wobbit!! Ada adrenaline field juga, bisa flying fox (oh, I’m a foxie remember, cuma di sini mahaaaaaal flying foxnya.. 78ringgiiiit.. Huhuhu), bridging, dll. Tapi karena keterbatasan waktu dan hujan, kemarin jadinya cuma ke kastil dan Japanese Village.

It is surely not a place for a super active person, yang maunya di satu tempat ada semuanya, ada mainan, ada wahana, ada banyak hal yang bisa dilakukan lah. No. That’s why, maybe, for some people, it is boring.

Tapi saya sangat menikmati waktu saya di sana. Bisa leyeh-leyeh, refreshing lihat yang segar-segar, menghirup udara bersih, bersantai, khas wisata orang tua lah. Buahahaha. *Eh, why did I write that?!* :)))))

Pilihan lain untuk yang mau ke KL dan wisata melipir sedikit ke luar kota. 🙂 Satu jam saja berkendara. 🙂 Yuk!

Senyum dulu ah.. 🙂

Advertisements