Jadi perempuan itu….

Ini kalimat favoritnya KaMadja,

“Jadi perempuan itu ga boleh bisa semuanya! Nanti lelakimu ngapain?”

In a sensible way, bener juga. In another way, lha trus kalau kitanya ga bisa dan ga ada laki yang bisa bantuin, trus piye? Atauuuu, kalau ada lakinya tapi lagi ga bisa bantuin, trus piye?

Beberapa hari lalu saya dapat pentungan kalimat itu lagi ketika saya akhirnya berhasil memecahkan sandi morse (halah!) setting dan pemasangan kabel colok FirstMedia ke router saya. Wekekekek. Pas masang emang saya livetweet, berharap ada WINSKY yang akan jawab itu kabel dimasukkin ke colokan 1 atau WAN, dan settingnya diset ke ‘3G only’ apa ‘WAN only’, tapi yaaaaa, Winskynya lagi mendem. Ga dijawab juga sampe akhhirnya saya coba-coba sendiri dan bisa! -____- *tungWincinah*

Trus KaMadja bilang, kalau masang router aja bisa sendiri, nanti lelaki saya ngapain? Saya jawab, ya lelakinya bayarin bulanannya. Tapi trus setelah berpikir sebentar, ehem, ini bulanannya dibayarin kantor, lha jadi iyah, lelakikuuuu, kamu nanti ngapaiiiinnn? Kikikiki…

Untungnya yang dapat ‘sentilan’ KaMadja bukan cuma saya (jadi ada temennya, lumejen lah ga berasa sendirian..*laaaah*), tapi juga Kakatete dan Kamie. Kami perempuan-perempuan yang rakit rak sendiri, gotong-gotong barang sendiri, ksana kemari sendiri, beli ini itu (pake) uang sendiri (yowoh!), dan selalu-berusaha-memecahkan-segala-permasalahan-sendiri. Digarisbawahi, ‘selalu berusaha’, ya kalau pada akhirnya ga bisa yaudah, nasip.. :p

Nah, back to omongan KaMadja, saya jadi mikir: Jadi perempuan itu harusnya gimana sih?
– Kalau saya mau pasang wifi, gada yang bisa bantu masangin, saya harus ke lantai 1 atau 3 kosan saya untuk ngetok pintu nyari koko-koko yang mau bantu saya pasangin itu wifi gitu? Atau nunggu ada lalaki yang dengan baik hati masangin? Nunggunya sampe kapan? Nanti kalau saya nunggu dipasangin dibilang manjaaaa.. Perempuan ga bisa ngapa-ngapaiiiin.. Piye?

– Kalau saya butuh beli hard disk external untuk simpan data, saya ada uang untuk belinya tapi supaya ga dibilang terlalu mandiri, saya harus tunggu ada lalaki yang mau beliin? Sampai kapan nunggunya? Emang lelaki itu kalau beliin ga pamrih? Beneran ikhlas gitu?

– Apa sih rasanya laki-laki saat perempuannya bilang, “Sayaaaang, aku mau ituuu.. Beliin dooonk…”? Atau “Beib, pasangin rak dooonk..”?, atau “Yank, baju ini bagus ga? Mau ya..”? Kalian senang dengernya, apa sebel? *Saya tahu akan ada yang jawab, “Ya seneng kok kalau ga sering-sering..”, nah pertanyaan lanjutan, kapan itu menjadi terlalu ‘sering’? Dua kali seminggu? Empat kali sebulan?*

Apa batasnya suatu hal bisa dilakukan oleh seorang perempuan tanpa membuatnya terlihat terlalu mandiri (dan tidak teraih)?

Apa batasnya perempuan bisa meminta ke lelakinya (atau yang bukan lelakinya.. :p) tanpa terlihat sebagai penuntut yang terus minta?

Apa saya senang kalau ada lelaki (atau bukan lelaki..atau yang setengah mateng.. *eh?!) membantu atau membelikan saya sesuatu?

Jawabannya: Mixed Feeling.. Antara senang dan tidak..

Di satu titik, saya senang. Dapet gratisan. Hahahahah…
Di titik lain, saya jadi ga enak kalau saya harus nolak sesuatu yang diminta lelaki itu (atau bukan lelaki itu..atau yang setengah mateng itu.. :p) di masa mendatang karena saya merasa dia sudah membantu/membelikan saya sesuatu.

Hihihi.. Ruwet yo..
Jadi perempuan itu kok….susah.. :))))

Senyum dulu ah.. 🙂

Advertisements