Makanan Wajib Coba di Sumatra Barat..

Ada yang bilang di Sumatra Barat itu ga ada rumah makan Padang. Saya kira beneran, etapi setelah saya pikir-pikir lagi, ya iyalah ga ada rumah makan Padang! Mana ada RUMAH bisa makan PADANG. Itu satu. Yang kedua, semua rumah makan di Sumbar ya rumah ma(sa)kan Padang tanpa harus ditulis demikian. Hahaha. *tepokjidat*Saya osudatentu makan makanan Minang setiap hari saat saya di sana. Tapi karena memang saya ga makan daging sapi/kambing, jadi yang bisa saya makan juga terbatas. Hihihi. Dadah rendaaaang!! Dadah dendeeeeeng!! Dadaaah dadaaaaaah… 😀

Kalau kalian ke Sumbar, ini beberapa masakan yang saya rekomendasiin ni.

1. Itiak Lado Hijau di Ngarai Sianok
Saya makan ini? ENGGA! Buahahaha!! Saat ke Ngarai Sianok itu saya sudah makan siang, jadi nggak makan lagi. Tapi kenapa saya berani rekomendasiin adalah karena saya suka itik (atau bebek) dan Bebek Cabe Ijo puasti enyak buanget!! Pluuus, ni si itiak lado hijau ini direkomendasiin di mana-mana. Di buku traveling, di media sosial, maupun sama orang Minangnya sendiri. Kapan lagi saya ke Sumbar, saya pastikan belum makan deh pas ke Ngarai Sianok! 😀

2. Rujak Panorama
Rujak ini ada di seberang Panorama (Lubang Jepang). Nyebrang aja dan langsung terlihat deh. Ada di depan sebuah rumah yang lumejen gede. Rujaknya sebenarnya biasa, cuma memang segar dan bumbunya slurrrp!! Seporsinya 10.000. Isinya buah-buahan. Kalau mau beli bumbunya aja juga bisa. Sudah ada paketan bumbu yang dipak kecil-kecil. 😀

3. Baluik Cabe (Merah)
Waktu di pestanya Onya, pilihan makanannya kambing dan sapi, yang selain itu hanya sayur dan si baluik ini. Kata papanya Onya, baluik ini enak, jadi saya coba donk. Dan ternyataaaaaaaaaa.. ENAK BANGET! Hahaha.. Saya sampe nambah. *clingak clinguk kalau2 mbak2 katering baca* :p Baluik itu belut. Dan dimasak kering kemudian ditumis sama cabe merah yang gede-gede itu. SEGER!!!

4. Rinua
Rinua itu ikan super kicil kicil kayak teri nasi gitu. Umumnya cuma digoreng atau kayak dipepes aja, eh tapi waktu saya ke Maninjau, ete Linda ajak saya makan di Batu Lambuik (batu lembut.. :p) dan di sana ada rinua masak. Nah saya ga tau deh ini dimasak apa. Yang pasti ENYAK BANGET!! Hehehe.

5. Baluik Lado Hijau
Di Batu Lambuik, Maninjau, juga saya makan ini. Sampe minta nambah berkali-kali. Ini enaknya pake SUPER! Perpaduan antara belut yang keras tapi crunchy dan cabe hijau yang segar. Hmmmm. *aduh jadi laper makjaaaaan*

6. Pensi
Mamanya Onya titip pensi ini sama saya ketika kami mau ke Maninjau. Saya pikir apa lah pensi ini. Ternyata ini adalah kerang kecil-kecil yang dikasih bumbu (eh ada juga sih yang mentah, masak sendiri aja kalau bisa.. :p). Saya terkhila khila sama ni pensi. Duduk di belakang sendiri dan asik ngulik ni pensi. Rasanya gurih-gurih gitu. Cuma perlu usaha lebih aja lah makannya. Hihihi.

7. Es Amplang Durian
Katanya yang enak tu di Simpang Kinol di Padang, tapi saya makan ini yang di mamang-mamang depan Jam Gadang, Bukittinggi. Tadinya ga mau makan karena kan saya emang agak kurang bersahabat sama es gitu ya. Etapi penasaran. Jadi saya coba deh. Hihihi. Dan enak sodara-sodarah!! Seger banget! Manisnya pas! Ada durian juga dua biji di dalamnya. Cuma ada isi yang agak mengganggu bagi saya. Kayak beras yang dikeprek gitu. Itu keras!! Jadi nyangkut-nyangkut ndak enak gitu. Nextnya kalau makan lagi ga pake itu ah. Hehehe.

8. Dendeng Daun Singkong
Iyaaaa, beneeeeerr, ini dendeng tapi dari daun singkong! Hihihi. Saya dapat harta karun ini di Christine Hakim Jl Nipah, Padang. Beli satu dan menyesal. Menyesal kenapa belinya cuma satu. Hahaha. Enak gurih kayak keripik. HNYAM!!

9. Soto Karya
Adanya di Padang, bukan di Bukittinggi. Dapet rekomendasi dari KaBany, pas kesana agak-agak nyari gitu eh ternyata posisinya di ujung banget. Di pengkolan. Hahaha. Sotonya enyak! Rasanya pas. Ditambah paru goreng, enak! Slurp!

10. Sate Padang Mak Syukur
Ini direkomendasiin sama semua orang, tapi basically karena saya nggak suka dagingnya, jadi ya saya cuma masukkin sini karena ikut-ikutan aja lah. Hahaha. *peace*

11. Pical
Pical is pecel. Tapi entah gimana, rasanya agak sedikit beda sama pecel yang ada di Jawa. Ini lebih gurih. Saya makan ini pagi-pagi di dekat Ngarai Sianok. Namanya Pical Ayang. Aw!! Ayaaaang.. Hihihi..

12. Bubur Kampiun
Di tempat Pical Ayang itu juga jual Bubur Kampiun. Saya pernah makan Bubur Kampiun di Jakarta sebelumnya, tapi nggak gitu suka. Terlalu manis. Nah pas coba ini agak deg-degan, jangan-jangan kemanisan juga. Kalau kemanisan, saya sudah siap mengejawantahkan tu bubur ke Hanum aja. Hihihi. Tapi ternyata tidak, ga kemanisan. Pas rasanya. Enak! Recommended!

Demikian lah teman-teman makanan yang saya suka dan rekomendasiin dari Sumbar. Kalau kalian ke sana, saya titip lidah ya. Kalau kalian dari Jakarta, ya saya menerima kalau dibeliin oleh-oleh. *HLOH?!* :p

Senyum dulu ah.. 🙂

Advertisements