Bandung: Ngangkot Dago Pakar – Cihampelas – Braga.. :D

Lanjut mari kita ngangkotnya ya.  Selesai makan di Dago Pakar, dengan hati sumringah dan perut cerah kami lanjut ke Cihampelas. Saya emang mau beli jeans (hahaha, yea, ketawain aja..orang Bandung aja uda jarang beli jeans di Cihampelas..hahaha). Dari Lawang Wangi, kami pesan ojek via bapak penjaga parkir yang baik hati nan ramah. Ojek datang, cuss balik ke Terminal Dago. Sampe Terminal Dago, nanya orang naik apa kalau mau menuju ke Cihampelas (Caesar came to a conclusion bahwa ternyata lebih terpercaya nanya orang dibanding membaca gepokan trayek angkot yang kami print..hihihi).

Kata bapak yang kami tanya, kami harus naik angkot ke Simpang Dago lagi, kemudian nyebrang ke kanan dan naik angkot dari situ. Okeh! Mari!!

Kami sampai dengan selamat di Simpang Dago dan nyebrang asoy ke kanan. Ada angkot lewat, saya nanya “Pak, Cihampelas ya?” eeeeeh, tumben lho kali ini kami dijawab ‘Iya!’ dengan mantap sama mamang angkot! Hihihi. Naik lah kami.

Angkot jalan jalan tak berkesudahan. Macet pula. Saya jadi nanya (lagi) sama mbak-mbak di depan saya, “Mbak, ini lewat yang jeans-jeans di Cihampelas kan ya?” dan tau apa jawaban dia? “Hah? Nggak tahu.. Belum pernah ke jeans Cihampelas.” GLEK! Ya at least kan dia naik angkot yang sama ga baru sekali ini ya, trus kok sampe ngga tahu? Emang dia kalau naik angkot tu nggak liat kiri kanan? :(( Tapi akhirnya kami sampai juga di Cihampelas tanpa mengharap bantuan si mbak-mbak itu! Huh! :p

Jalan-jalan, beli jeans, beli topi, beli Maicih (hahaha) dan jalan dan jalan dan jalan sampe ujung!! 😀 I’m one uberhappy girl..

Sayang kami ga melipir ke Cihampelas Walk padahal ngelewatin. 😥 Next time deh.. 😀

Sampai di ujung Cihampelas, kami nanya lagi sama bapak-bapak di warung bagaimana kalau mau mencapai Braga. Saya dan Caesar nonton Madre bareng dan setting Madre di Jl Braga ini, jadi kami wajib banget ke jalan ini lah. Hihihi. Kami diharuskan jalan kaki menyeberang perempatan yang lumayan besar itu dan nyetor angkot dari seberang. Okeh, laksanakan.

“Pak, Braga Pak?”
“Iya.”

Ih yampun Puji Tuhan dapat ‘iya’ untuk kedua kalinya!! Hehehe. Mari! Braga adalah tempat terakhir yang mau kami kunjungi dari Bandung Getaway ini. Abis dari Braga rencananya kami langsung ke Saint Hall lagi untuk naik kereta balik ke Jakarta jam 19.45. 😀

Nah mamang angkot kali ini baik banget nih! Sampai di perempatan Braga, dia minggirin mobil trus bilang ‘Tuh ke sana tuh jalan aja.” Ya walaupun nunjuknya kayak mau ga mau sih, tapi dia baik lah uda ngasitau. Hehehe.

Sampailah kami di Braga.

Jalan-jalan, liat-liat sampai ujung dan balik lagi untuk menikmati es krim di Sumber Hidangan. Vintage cihuy banget inih tempatnya. Dan seperti tipikal tempat yang ramai dan uda punya nama tanpa harus promosi gede-gedean, ya ada lah kami dicuekin 10menit di Sumber Hidangan. Hahaha. Pas bapaknya datang pun cuma ngasih kertas sama pulpen dan bilang ‘Tulis aja tulis.” Huaaaaa.. Hihihi.

Ngobrol dan jalan balik dan berhenti di Bebek Garang, Segar Merangsang. Makan malam!! 😀 Ngobrol lagi sampai kira-kira jam enam. Lalu kami bersiap balik. Mampir Circle K dulu beli cemilan karena takut kelaperan lagi di kereta. Bahahaha. Sambil nanya kalau ke Saint Hall (iya iya Stasiun Hall iyaaa) gimana eh kata masnya jalan kaki aja. Lima belas menit saja. Ah baiklaaaah. Mari jalan kaki.

Dan saat jalan kaki balik itulah kami lihat gedung yang sepertinya jadi setting film Madre. Gedungnya sama, putih dengan balkon dan pintu utama yang besar sekali. Ada dua jendela di sampingnya tapi yang kami lihat jendelanya sudah berbeda. Tidak lagi melengkung tapi kotak tinggi besar. Tapi selain itu, semua persis! Ih, langsung terharu gitu lihatnya. Hahaha.

Kami beneran jalan kaki ke Saint Hall, sempet salah ke kantor KAI juga instead of ke statsiunnya. -____- Tapi akhirnya nyampe juga. Masuk kereta, ganti baju, uget-uget, tiduuuurrr.. Such a nice getaway.. :’) Puji Tuhan..

Senyum dulu ah.. 🙂

Advertisements