Bandung: Ngangkot Saint Hall – Dago Pakar.. :p

Pas mau ke Bandung kemarin kan memang niat awalnya karena saya kangen naik kereta, jadi sudah pasti ga sama Opie kesananya..

Setelah memantapkan diri akhirnya saya cuss aja pesan tiket sendiri. Abis pesen tiket baru kasitau Caesar, eh ternyata Caesarnya mau ikut. Jadi deh pesen tiketnya dua dan karena kami cuma berdua, lebih mudah untuk urus semuanya. Diputuskan ga usah sewa mobil, tektok aja. Berangkat pagi, pulang malam. Totally jalan santai. Tiket balik juga baru dibeli dua hari sebelum berangkat. Dan baru ngobrol mau kemana aja sehari sebelum berangkat. He read my mind. Saya yang udah print daftar mini trayek angkot di Bandung eh dapat segepok daftar trayek angkot dari dia. Hahaha. Dia lebih heboh! :))

Paginya berangkat penuh sukacita. Ngobrol ini itu sepanjang jalan. Tidur. Bangun. Ngobrol lagi. This is Caesar’s first time going to Bandung, jadi dia masih lucu-lucu norak gitu. Hihihi. Sengaja ga mau makan di kereta karena berpikir akan sampai Bandung sesuai jadwal, pas jam makan siang. Eternyataaaaa, keretanya mundur aja donk. -_____- Jadi sampe Bandung kami kelaperan tapi tetep gengsi mau makan di kotanya karena dua2nya udah jatuh cinta sama resto di Dago Pakar. Pokoknya harus ke Dago Pakar! Hihihi.

Turun stasiun (kan stasiunnya disingkat St. Hall ya, Stasiun Hall maksudnya..eh tapi dari awal saya selalu kepikiran nyebutnya Saint Hall..sampe mikir, ada Santa/Santo namanya Hall? Keren amat ini stasiun namanya pake nama santa/santo..), cari ganjelan, beli roti (Yang kami makan di angkot dan Caesar nanya ‘Enak ga?’ pas saya jawab ‘Enak!’ eh dia nyamber, ‘Yaiyalah!! Sembilan ribu!!’ Huahahahaha!!), trus nanya angkot ke Dago. Jadilah kami naik angkot arah Caringin sampe pertigaan besar dan nyambung naik angkot lainnya ke arah Ciroyom. And the journey began.

Yang saya agak bingung, supir angkot di Bandung itu agak nggak akomodatif deh. Kan saya sama Caesar uda nanya tentang Dago ya pas naik, ya mbok ya pas sampe Dago dikasitau gitu. Ini engga! Mamangnya diem ajah! HIH! Uda gitu, setiap kami nanya orang di angkot tentang jalan-jalan di Bandung, banyak yang juga ga tau masaaaa. Saya ampe mikir apa ini angkot isinya orang Jakarta semua? Kok bisa ga tau arah-arah angkotnya? -____- Pas di angkot arah Dago itu, saya sempet nanya sama mbak-mbak di dalam angkot kalau mau ke Dago Pakar gimana? Dia bilang ga tau dan diminta tanya ke supirnya aja. Lalu angkot berhenti tu. Feeling saya kok harusnya kami turun. Saya liat kiri kanan kiri kanan tapi bimbang nan galau sendiri jadi saya diem aja. Angkotnya lumayan lama tuh berentinya dan kami tetap ngendon cihuy kebingungan di dalamnya. Lalu angkot jalan dan feeling saya makin kuat kalau kami kayaknya kelewatan. Udara-udara sama suasananya udah mengarah ke luar kota. Saya cerita ke Caesar kayaknya kami kelewatan. Caesar akhirnya nanya sama bapak-bapak yang baru naik dan bapak itu bengong, iya, kami kelewatan. Hahahaha.

Yowislah, turun, nyebrang, naik angkot yang sama dan bener deh feeling saya, kami harusnya tadi turun di tempat angkot itu berhenti lama. Kok mamang angkot ga ngasitau? Dan kok mbak-mbak di angkot juga ga ngasitau padahal dia turun di jalan itu juga? ENTAH! Emang harus kelewatan dulu kali biar ada ceritanya. Hihihihi. Nyebrang jalan trus ketawa-ketawa berduaan. Karena apa??? Karena ada tulisan DAGO gede banget di pinggir jalan!! Kok tadi nggak keliatan?? Hahahahaha..

Dari situ kami cari angkot yang nyusur Dago. Pasrah lah. Kalau emang nggak ada angkot yang bisa ke Dago Pakar ya udah makannya di Dago ajah. Sepanjang Dago saya bilang sama Caesar, kalau liat ada resto yang kira-kira enak mau dikunjungin, bilang ya. Dan sepanjang Dago dia diem aja donk. -____- Kayaknya dia uda keukeuh mau ke Dago Pakar. Hahaha.

Angkot jalan terus.. Jalan terus.. Jalan terus tak berkesudahan.. Hihihi.. Akhirnya pas feeling saya suasana udah agak menuju luar kota lagi, saya nanya sama mbak-mbak cantik dengan tas belanja Wardah di tangannya. Keliatannya mbak ini gahul. Harusnya dia tau.. :p Nanya pertama nanyain Warung Lela yang di Dago, hiyak, dia kelihatan bingung saudara-saudarah!! Baiklah kalau gitu nanya Dago Pakar aja. Eh, dia tau!! Dengan logat Sunda yang kental, dia ngasitau harus nyambung dengan ojek lagi dari Terminal Dago (pemberhentian terakhir angkot yang kami naikin) ke Dago Pakarnya. Sekalian aja saya nanya tempat makan yang lagi hip di sana. Dia kasitau, Lawang Wangi. Katanya, ‘Lagih terkenal ituh.. Pemandangannya baguuuss..’ Ah baiklaaaah.. Terimakasih mbak cantik dengan tas belanja Wardah.. :*

Dan dengan perlombaan ojek tingkat kabupaten yang ditingkahi hujan malu nan menggoda, akhirnya kami sampai di tempat pertama. Dago Pakar. Lawang Wangi. πŸ™‚ Puji Tuhan.. πŸ™‚

Mari makan!

Senyum dulu ah.. πŸ™‚

Advertisements