5K Pertama.. :D

Late bloomer? Yup!! Saya mah late bloomer dalam segala hal yang lagi hip! Hihihi. Seperti olahraga lari ini. Olahraga ini sudah ngetren beberapa tahun belakangan dan pas lagi ngetren, saya nggak ikutan. Bukan karena alasan saya anti mainstream, tapi karena ….. saya …..

males.
Hihihi. *peace*

Dalam pikiran saya (pada saat itu), ngapain lari sampe harus ke Senayan (naik mobil juga kesananya). Kalau mau olahraga ya lari aja dari kantor menuju Senayannya (kemudian matik). Hehehe.

Lari itu olahraga yang dari dulu nggak pernah saya suka. Hidiw dulu sekolah kalau disuruh lari tu PR banget! Pas harus ngelakuin juga saya jalan kaki aja cimit-cimit. Kadang kalau larinya ke luar sekolah, saya lari beberapa meter, nyetop angkot, naik, kemudian turun kira-kira beberapa meter dari pintu gerbang sekolah. Dari situ lalu pura-pura lari lagi deh. Huikikikik. *salam hormat bapak guru olahragaaaa* *salim*

Kemudian di suatu ketika, KaBany ngajakin lari bareng di Senayan. Ajakan pertama masih belum tertarik, tapi trus banyak yang mau ikutan dan saat itu hati saya lagi terluka banget masalah cinta (duile) jadi saya pikir, ketemuan dengan teman -teman asik pasti akan menyenangkan. Ya mari hiyuk lah cuss kita lari!! Lari dari kenyataan!! Lari bareng KaBany, Uni, Kakatete, dan kemudian ketemu teman-teman baru bikin saya senang banget! Dan setelah lari, hatinya agak plong dan badan juga terasa enakkan jadi saya pikir, lumayan juga ini olahraga ya. Hehehe. *kemane aje Laaan?!*

Beberapa kali Kamis jadi semangat ke Senayan (iya, tetep ke sananya naik mobil.. :p) dan lari bareng teman-teman. Abis lari, ngobrol-ngobrol seru dan senang gitu hatinya. Kemudian Thariq menyemangati saya ikut acara lari 5K-nya salah satu bank. Pikir-pikir, biaya pendaftarannya juga murah jadi mari yuk kita coba 5K. Saya nggak ada target apa-apa selain finish saja. Mulai latihan sama Thariq yang kemudian saya sesali dan karena dia memang runner as in pelari dan saya runner as in taplak meja, jadilah saya super ngos-ngosan banget digembleng dia. Mana gemblengnya ga pake spank lagi. Coba dispank, pasti semangat. *HLOH?!*

Tapi apa mau dikata, pas hari H justru saya dapat tugas negara, menemani Bujendral ke Pulau Umang. Pilih mana ke Pulau Umang apa lari 5km pagi-pagi?? YA MENURUT NGANAAA??? Hihihi.. Ga jadi deh saya lari 5K-nya. :p

Ketika kemudian ada Bali Beach Run dan kantor ikut sebagai official hotel, saya iseng-iseng propose ke boss di KL untuk ikut sebagai pelari. Esok harinya, jreng!! Saya akan ikut sebagai pelari!! Woohoo!!

Sayangnya waktunya nggak cukup untuk saya latihan intensif. Pas sebelum ke Bali, saya hop on cruise sama Bujendral dan hanya sempat lari 2km setiap hari di dek kapal. Balik dari cruise, sehari di Jakarta, dan kemudian saya ciao lah ke Bali.

Rasanya gimana?
Semangat sekaligus stress!
Takut nggak bisa finish.. 😦
Pas start, saking semangat dan karena dengerin musik kenceng-kenceng, saya sampai nggak sadar Jovita manggil-manggil dan videoin saya. Hihihi.

Alhamdulillah saya finish! Bukan yang pertama, bukan yang terakhir, tapi bangganya luar biasa. Lari itu ternyata tidak hanya sebuah olahraga, tapi juga sebuah komitmen. Komitmen untuk terus melangkah, terus berlari, sampai di garis finish. Kata Thariq, saat capek lari, jangan pakai fisik, pakai pikiran. Pikiran untuk terus bergerak, untuk terus siaga dengan komitmennya. Saya lulus dengan komitmen ini! 😀 Alhamdulillah..

Jadi berkomitmen sama lari aja saya sudah bisa, apalagi berkomitmen sama kamu, mas…
EAAAAAAAA!!
*ekenapa akhirannya jadi begini?!*

Hihihi..

Senyum dulu ah.. 🙂

Advertisements