Fix Jadi Anak Gaul di Umbul Ponggok

Saya selalu mengingatkan diri saya untuk tidak menghakimi suatu tempat, apalagi kalau belum mengunjunginya. Sudah mengunjungi pun saya coba untuk tidak menghakimi tempat tersebut karena mungkin saya belum ‘kenal’ lebih dalam saja. Kata orang kan tak kenal maka tak sayang kalau sudah sayang coba dipinang jadi ya baiknya memang nggak usah pakai menghakimi.

Cukup calon mertua saja yang perlu dihakimi.

EH GIMANA?

Teroret jungkir balik.

Teroret jungkir balik.


Anyhoo, soal hakim-menghakimi ini rupanya tanpa sadar sempat saya khilaf lakukan ke suatu tempat yang bernama Umbul Ponggok.

Umbul Ponggok ada di daerah Klaten, persisnya di Desa Ponggok. Makanya namanya Umbul Ponggok, karena kalau adanya di Desa Umbul, kalian sudah pasti tahu dong apa namanya?

Umbuk Umbul.

EAAA!!! *gak lucu*

*jogedan ala Ariana*

Joget Ariana

Dari Yogyakarta atau Semarang, Umbul Ponggok bisa dicapai via jalan darat. Rute persisnya saya nggak tahu. Hihihi. Nggak membantu ya. PLEASE JANGAN TUTUP LAMAN INI SEKARANG, SAYA BISA JELASKAN!

Saya ke Umbul Ponggok naik bus pariwisata bersama teman-teman undangan famtrip dari Dinas Budaya dan Pariwisata Jawa Tengah, jadi saya menyanyi Kali Kedua-nya Raissa dengan penuh penghayatan tahu-tahu sudah sampai Umbul Ponggok saja. Hahaha. Entah itu lewat mana. Tapi kabar gembiranya, bus yang saya tumpangi saja bisa mengantar sampai ke depan Umbul Ponggok, itu berarti akses jalan ke sana sudah bagus sekali dong ya. Haleluya!

umbul-ponggok-klaten

Kecebong-kecebong manja di Umbul Ponggok

Sebelum saya mengunjungi Umbul Ponggok, saya sempat bingung, ini tempat apa sih? Kok yang keluar di tab ‘search’ Instagram kalau kita ketik Umbul Ponggok tu isinya mas-mas dan mbak-mbak yang foto duniawi namun dilakukan di bawah air. Ada yang naik motor lah, ada yang duduk di tikar lah, ada yang lagi kemping lah, tapi semuanya dilakukan di bawah air! INI APAAAAA??? MANUSIA AIR JADI-JADIAN??

Menurut saya itu aneh sekali.

Itu pemikiran saya pada masa itu. Tapi ketika umbul menyerang, semua berubah, karena kemudian ketika saya datang.

SAYA IKUT MELAKUKANNYA!!

Huahahahahaha. MAMAM!!

Jadi, Umbul Ponggok ini sesungguhnya adalah kolam yang berisi air dari mata air di daerah Ponggok. Kata sesepuh Klaten, yang adalah Kakatete, mata air yang ada di Klaten ini adalah mata air yang juga jadi sumber air salah satu air mineral kemasan berhuruf depan A. Tapi tenang, bukan berarti air mineral itu diisi dengan air dari Umbul Ponggok, HELAW!! Ada beberapa mata air di Klaten ini dan tentu air mineral yang dimasukkan ke kemasan itu sudah melewati berbagai macam pengujian dan saringan sehingga bisa langsung layak minum gitu. Nggak pernah ada yang sakit kan karena minum air mineral kemasan itu? Nah jaminan mutu kok air A itu. Lha saya saja minum! #njukngopo

Memasuki kawasan Umbul Ponggok, saya sedikit diam. Bukan hanya karena baru bangun dari tidur ayam, tapi juga tercengang karena …. udah ni segini doang ni? Kolam pemandian doang ni? Kok airnya hijau? Kok ramai? Kok ada sekumpulan ibu-ibu pakai baju lengkap dengan pelampung keselamatan cekikikan foto berisik sekali? Kok hubungan kita berakhir di sini?

HALAH.

Belum habis ketercengangan saya, Kak Ocit menengok ke saya dan berkata dengan nada tak percaya “Masa ada divingnya.”

HAH?

Saya menengok tulisan di spanduk, ada diving dan seawalkernya loh! Nyiahahaha. Makin apalah-apalah rasa hati ini. Saya pun melangkah ke tempat kami berkumpul dengan sedikit ragu.

kolam-umbul-ponggok

Kedalaman kolam Umbul Ponggok ini ada yang 1.5meter ada juga yang sampai 3meter. Di sisi kiri, menjauh dari pintu masuk, airnya lebih terlihat jernih dan mengundang. Saya sedikit lega melihatnya. Yang agak kurang di hati sih karena ada ikan-ikan di dalam kolam ini. Rasanya bagaimana gitu, agak terlalu kepikiran, apakah ikannya nggak stress ya ketemu kaki-kaki manusia yang menyepak sana sini begitu? >.<

Saya dan teman-teman pun berganti baju renang di kamar ganti yang sudah disediakan lalu saya duduk di pinggir kolam sambil masih berpikir keras apakah saya akan masuk ke dalam. Hahaha. Duh elah Gemini lama amat mikirnya dah.

Beberapa teman sudah berteriak, “Airnya dingiiin.. Dingiiin.. Bochooorr.. Bochooorr..”  – nggak deng, nggak pakai bochor bochor. Hihihi. Semua teman terlihat lelah menyepak kaki di dalam. Saya pun mengucap what the heck dalam hati kemudian menceburkan diri.

Dan kemudian..

Momen di mana saya melihat betapa biru, segar, dan jernihnya air di kolam Umbul Ponggok ini adalah momen di mana saya baru sadar saya sudah berprasangka buruk sama tempat ini!

Airnya jernih sekali. JERNIHNYA NGGAK BECANDA!

underwater-photo-umbul-ponggok

Nggak pernah mau pepotoan pakai bendera tapi kali ini, boleh deh. Tanggung. Hihihi.

Saya yang sudah memakai kacamata renang pun akhirnya melepas dan memberikannya ke Kakatete untuk dia pakai. Karena airnya tawar dan segar, mata sama sekali nggak sakit dan perih terkenanya.

Hanya saja karena minus dan silindris saya lumayan jadi jatuhnya saya nggak bisa lihat jelas seluruh hal yang ada di dalam kolam. Ikan berenang saja hanya terlihat seperti seonggok daging kepyar-kepyar kesana kemari. Apalagi senyum mas-mas di ujung sana. *LAH SAPE??* :))))

Pemandu foto kelompok saya bertanya, “Mau pakai sepeda motor apa becak?”

HAH?

Jadi beneran akan ikutan foto-foto kekinian itu nih? Duh..

“BECAK!”, saya berteriak.

Dia pun berdiri sebentar mencari di mana becaknya berada (iya, saking jernihnya, becak di dalam air pun bisa dilihat dengan mata telanjang dari luar kolam – untuk yang matanya nggak minus dan nggak silindris. Hihihi).

Lalu pemandu foto mengarahkan kami menuju spot becak tersebut. Sesi foto pun dimulai. Masing-masing dari kami harus duck dive dan menahan diri di dalam air untuk beberapa detik. Gayanya bebas. Boleh pegang properti, boleh backflip, boleh sommersault, boleh tiduran, boleh bagaimana pun juga. Yang nggak boleh hanya megang mas-mas pemandu fotonya.

Ya kan dia mau motretin, bagaimana motretnya sih kalau dipegangin? Hihi.

Sesi fotonya nggak lama. Saya pun asyik renang-renang santai sama teman-teman yang lain setelahnya. Yang saya rasa, renang di Umbul Ponggok ini lebih melelahkan dibanding saya renang di lautan luas. Entah karena apa. Apa ketiadaan garam di air membuatnya menjadi lebih sulit? Mungkin saja. Berenang sebentar saja lelahnya sudah luar biasa.

mengapung-di-umbul-ponggok

Formasi yang dilihat sepertinya mudah tapi begitu dilakukan…wassalam!!

Fasilitas di Umbul Ponggok ini sudah cukup mumpuni bagi saya. Ada kamar ganti dan juga kamar mandi dengan air bersih tersedia. Kamar mandinya pun cukup bersih. Di sisi Umbul Ponggok banyak warung-warung yang menjual makanan hingga baju dan celana renang.

Kalau nggak bawa baju renang dan nggak mau beli bagaimana? Ya sudah masuk saja pakai baju biasa. Ada kok seorang mbak-mbak yang membuat saya terkesima karena masuk kolam lengkap dengan kaus dan celana jeans panjang ketatnya.

Saya terkesima bukan karena mbaknya berani berenang pakai celana jeans panjang yang ketat, tapi karena membayangkan bagaimana susahnya melepas jeans basah itu nantinya. Hihihi.

Dengan harga tiket masuk yang cukup terjangkau, Umbul Ponggok ini bisa banget jadi pilihan wisata bersama keluarga.

keluarga-cimil-umbul-ponggok

Keluarga Cimil yang tenang sebelum saya dan Kakatete datang untuk melakukan hal terbaik yang bisa kami lakukan: Membuat Cimil menangis. Hihihi.

Pemandu kami selama perjalanan, Mas Juned, sempat bercerita bahwa adanya Umbul Ponggok ini juga memberikan keuntungan bagi warga sekitar. Dari tiket masuk yang dibeli oleh pengunjung, ada prosentase yang diberikan kembali ke warga untuk pembangunan lingkungan. Bagus juga ya, jadi nggak hanya pengelola yang diuntungkan dengan adanya Umbul Ponggok ini, tapi juga warga.

Kali lain saya harus ‘mengasuh’ sepupu-sepupu dan keponakan, saya tahu lah ada pilihan membawa mereka kemana yang bisa seharian. Ajak saja ke Umbul Ponggok, ceburin, renang-renang, foto-foto, naik, makan, renang lagi, naik lagi, makan lagi, renang lagi, sudah begitu saja seharian, bagaimana? Fix sudah jadi anak gaul kan kalau sudah ke Umbul Ponggok? Hihihi.

Senyum dulu ah.. 🙂

Baca juga tulisan teman-teman #BloggerHore lainnya tentang tujuan-tujuan wisata Jawa Tengah lainnya di bawah ini:

  1. Adlien – Menyelam Sambil Bergaya di Umbul Ponggok
  2. Danang – Senja di Candi Plaosan
  3. Derus – 5 Tempat Wisata Kekinian Ala Jawa Tengah
  4. Dita –
  5. Fahmi – Parade Seni Budaya Jawa Tengah 2016
  6. Ghana – Snorkeling Pertama di Umbul Ponggok
  7. Irzal – Pesta Rakyat Jateng Tampilkan Kebudayaan 35 Kota dan Kabupaten
  8. Kokoh –
  9. Lenny – AADC Trail di Punthuk Setumbu dan Gereja Ayam
  10. Ocit – Umbul Ponggok Klaten – Sensasi Snorkeling di Air Tawar
  11. Richo – Pesona Jawa Tengah dalam Balutan Parade Seni Budaya
  12. Titi – Saya, Mama, Kuda dan Cerita Tentang Candi Gedong Songo
  13. Winny – Umbul Ponggok Wisata Snorkeling di Air Tawar Klaten
  14. Wulan – Candi Plaosan Harmonisasi Hindu Budha
Advertisements